traveling ke toraja

Perjalanan Menantang Menuju Desa Ollon Di Toraja

desa-ollon-toraja

Kawan, apa yang kalian pikirkan ketika mendengan kata Toraja? Pasti banyak yang menjawab tentang adat istiadat, budaya, dan tempat bersejarah mereka kan? Mengingat mereka masih kental sekali dengan hal tersebut. Namun siapa sangka, di Toraja ada tempat yang sangat bagus buat kamu kunjungi, sebut saja namanya desa Ollon.

Setelah tahu dari travel blogger Indonesia yang pernah ke sana, saya penasaran sekali ingin datang ke desa Ollon Toraja. Melihat foto di Instagram dan membaca cerita di blognya sungguh menggoda hati. Hampir setiap hari, nama desa itu selalu terbayang-bayang dipikiran saya. Entah kapan bisa ke sana?

Setelah saya pulang traveling dari Nusa Penida Bali, saya terus mencari dan mengumpulkan informasi tentang desa itu. Banyak informasi yang saya dapatkan setelah mecari di internet dan media sosial. Ada yang menyebutkan bahwa tempatnya sangat indah, mirip bukit teletubbies, mirip bukit di Sumba, bahkan yang lebih ektstrim bilangnya jangan pergi ke tempat itu.

Akhirnya saya memutuskan untuk coba pergi ke sana. Awalnya berpikir mau pergi ke sana sendiri alias solo traveling, karena kalau mengajak temen pasti gak mau atau gak jadi. Semangat banget buat pergi ke sana, tapi setelah mendapatkan banyak informasi, nyaliku menciut. Hahaha..

Tapi rasa penasaran ini masih ada. Dipikir-pikir kalau sendiri ya lumayan risih juga sih, katanya jalanan menuju ke tempat itu beneran ekstrim banget. Kebetulan saya juga oranganya suka tantangan, ya kenapa gak coba aja. Toh kalaupun emang gak sanggup, ya pulang lagi juga gak apa-apa. Yang penting dicoba dulu.

Baca: Gumuk Pasir Sumalu Di Toraja Utara

Disaat lagi berpikir pergi sendirian itu takut, tiba-tiba muncul ide cari guide aja buat antar ke sana. Akhirnya coba cari guide yang bisa bantu untuk mengantar ke sana. Dan untungnya dapat kontak salah satu guide yang biasa antar ke sana. Setelah tanya harganya, wah gak masuk kantong nih. Mahal juga ternyata.

Pas kaget denger harganya, langsung ingat perasaan punya kontak temen orang Makassar deh, tapi ternyata gak punya nomor hp nya. Coba cari kontaknya lagi di facebook, dan akhirnya dapet juga kontaknya. Langsung tanya aja bisa gak anterin explore Toraja khususnya ke desa Ollon?

Dia langsung jawab, maaf gak bisa antar. Damn, matilah kalau gak ada yang bisa antarin ke sana. Mengingat dia juga masih kuliah, jadi gak mungkin paksa dia suruh bolos kuliah. Untungnya dia baik banget orangnya, dan kasih kontak orang Toraja asli. Bilang coba aja hubungi ini, namanya Iwan, tapi manggilnya Kanda Iwan ya. Karena panggilan orang Toraja seperti itu, dan biar lebih akrab juga.

Oh iya, dia itu Namanya Amrin. Akhirnya saya hubungi Kanda Iwan, orangnya asyik banget dan beruntungnya dia bisa antar. Saya banyak tanya kalau mau ke desa Ollon enaknya pake kendaraan apa ke sana? Karena banyak yang bilang mendingan pake mobil jeep atau motor trail.

Gak harus pake mobil jeep atau motor trail juga bisa kok, saya juga biasa pake motor Vario 125, jawabnya. Wah berarti pake motor Vario pun bisa, asalkan minimal yang 125 cc. Langsung lega rasanya kalau bisa pake Vario mah, secara saya hamper tiap hari kan pake motor itu. Kalau harus pake motor trail, rasanya gak bisa karena belum pernah pake.

Akhirnya langsung buat perhitungan semua biaya untuk traveling ke Toraja. Mulai hitung budget tiket pesawat, bus, sewa motor, penginapan, makan, dan lainnya. Pasti udah pada tahu semua kan ya mengenai itu. Tapi saya tetap pegang tips traveling hemat juga agar pas di Toraja gak terlalu boros.

Setelah semua informasi didapat, tiba-tiba info share cost traveling ke Sombori. Wah pas banget nih, saya bisa explore Sombori dan Toraja sekaligus. Akhirnya coba daftar ikutan trip nya, dan beruntung masih ada seatnya juga.

Desa Ollon Toraja
Udah ngebayangin bisamelihat pemandangan sebagus ini sambil guling-gulingan

Langsung deh terbayang, saya beneran bisa ke desa Ollon nih. Saat hari itu, saya sangat girang ibarat kata bisa sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui. Waaww! Jadi pas banget kan bisa traveling ke Sombori, Toraja dan Makassar dalam satu minggu. Gak nyangka bisa bisa beruntung seperti ini.

Sebelum pergi ke Toraja saya pun coba ajak peserta share cost yang ke Sombori, barang kali ada yang mau bareng buat explore Toraja. Dan bersyukur ada yang mau, awalnya tiga orang tapi mendekati hari keberangkatan nambah satu orang lagi, jadi totalnya berlima. Yesss!

Sebelumnya pun saya tanya dulu, kalian suka traveling ke tempat yang antimainstream gak? Kalau mau, nanti kita pergi ke desa Ollon. Jawabannya sih mau semua. Yesss lagi! Jadi saya bisa pergi ke Ollon gak sendiri dong, alias rame-rame.

Nah, ketika sampai di Toraja kami langsung menuju penginapan untuk istirahat. Sebelum masuk kamar, kami tanya-tanya tempat apa aja yang bisa di explore di Toraja kepada bapak yang jaganya? Beliau kasih tahu banyak tempat yang bisa di explore. Tapi sebelumnya kami juga sudah buat itinerary juga.

Dari penjelasan beliau, saya kurang percaya sih pas bilang kalau ke Ollon itu deket Cuma 2 jam juga sampai. Jelas-jelas saya udah dapat banyak informasi kalau ke desa Ollon itu membutuhkan 4 jam sekali perjalanan, bolak-balik 8 jam. Jadi butuh seharian kalau pergi ke sana.

Tapi yang lainnya percaya kalau ke Ollon itu cukup 4 jam perjalanan bolak-balik dan bisa pergi ke tempat lainnya. Saya sih yakin dengan informasi yang saya dapatkan jauh-jauh hari sebelum datang ke sini. Toh hasil research saya bukan ke satu dua blog kok, pokoknya cukup banyak.

Selain merekomendasikan tempat, bapak itu juga menyarankan pergi pake mobil Avanza, secara drivernya juga orang desa Ollon asli. Nah saya lebih gak percaya lagi kalau mobil Avanza bisa sampe ke sana, secara jalanan menuju ke sana ekstrim banget. Bukan apa-apa sih, cuma kasihan aja sama mobilnya.

Akhirnya kami pun berdebat, saya maunya tetap pake motor, yang lainnya mau pake mobil Avanza, dan yang satu pengennya sewa mobil jeep. Karena kalau sewa mobil jeep pun gak begitu mahal kok, kan semua biayanya dibagi lima orang.

Mobil Jeep
ngebayanginnya pingin naik mobil jeep seperti ini (sumber informasiotomotif.com)

Bukan masalah uang sih sebenernya, cuma kalau pake mobil saya kurang suka. Kenapa? Karena saya tipe orangnya “pelor”, nempel langsung molor. Rugi banget kalau traveling tapi sepanjang perjalanan tidur pulas. Gak bisa menikmati pemandangan yang indah. Setelah perdebatan yang alot sampai tengah malam, akhirnya kami memutuskan “oke pake motor”.

Selain menyarankan pake mobil Avanza, bapak yang jaga penginapan pun menawarkan sewa motor. Saya udah bilang maunya sewa motor Vario 125. Ternyata motor yang ada itu Vega R dan Blade. Saya pun tetap gak percaya kalau motor itu mampu dibawa ke desa Ollon, tapi bapak itu bilangnya motor ini sangat mampu dan bisa!

Masih gak percaya, saya pun coba cari tempat sewa motor Vario 125. Tapi hasilnya nihil, gak dapet satu tempat penyewaan karena udah di booking sama orang. Jadi sangat terpaksa pake motor yang dari penginapan.

Keesokan harinya saat kami mau berangkat, tiba-tiba bapaknya bilang “helm nya kurang satu”. Duh, kesel juga sih kaya gak niat banget bapaknya. Agak bingung juga kalau gak pake helm. Secara belum tahu tentang daerah sini kan. Dan bukannya apa-apa juga, ini demi keselamatan.

Untungnya, Kanda Iwan bawa dua helm, perasaanpun jadi plong. Jadi kami pergi ke desa Ollon menggunakan helm semua. Dan berangkatlah kami menuju desa Ollon. Seneng banget sih, tapi masih ada kekhawatiran dengan motor yang kami pinjam dari penginapan yang gak sesuai keinginan.

Biasanya, saya selalu mengikuti tips sewa motor saat traveling sebelum pake motor sewaan. Tapi kenapa saya hanya cek satu motor aja, motor yang satunya lagi lupa gak dicek. Rasa penyesalan pun datang setelah terjadi sesuatu.

Oh iya, saya hampir lupa ngenalin teman traveling ke Sombori, Makassar, dan Toraja. Mereka berempat adalah Dhani, Vonny, Andy, dan Haikal. Mereka semua orangnya asyik banget kalau diajak traveling, secara mereka punya jam terbang lebih banyak daripada saya. Hehehe..

Lanjut lagi ya ceritanya, jadi kami pake tiga motor, Dhani sama Vonny (secara mereka suami istri, yang bikin baper sih sebenernya) pake Vega R, Andy sama Haikal pake Blade, dan saya sama Kanda Iwan pake motor Aerox. Motor Kanda Iwan sih yang bagus banget, secara masih baru dan punya sendiri, perawatannya pun sudah pasti jelas.

Tips Sewa Motor Online Buat Traveling
Motor yang dipakai Haikal dan Andy
Tips Sewa Motor Untuk Traveling
Motor Aerox nya Kanda Iwan

Pagi itu, kami langsung berangkat menuju desa Ollon. Namun, satu motor kami ternyata bensinnya kosong. Jadi kami cari POM bensin terdekat buat isi dulu. Bersyukur POM bensinnya gak terlalu jauh dari penginapan. Setelah isi bensin, langsung melanjutkan perjalanan. This is our journey.

Selama perjalanan sih masih oke, karena jalannya masih bagus dan gak rusak parah. Ya mungkin karena ini masih di pinggiran kota, makanya sepanjang perjalanan masih nyaman. Cuma jalannya berliku-liku seperti di puncak gitu.

Baca: Lolai, Negeri Diatas Awan

Lagi asyik lihat pemandangan selama perjalanan (secara saya dibonceng Kanda Iwan ya), tiba-tiba terdengar suara “Gubrakkk” seperi ada yang jatuh. Saya langsung nengok ke belakang, dan lihat motor yang dipake Dhani dan Vonny terguling. Langsung saya minta Kanda Iwan berhenti.

Itulah penyesalan saya terjadi, kenapa lupa mengecek motor yang Vega R. Pas saya lihat ban nya emang udah gak ada rambutnya, itu udah pasti licin sih. Akhirnya yang bawa motor gantian, motor Vega R dibawa Andi dan membonceng Dhani, Vonny dibonceng Kanda Iwan, dan saya dibonceng Haikal.

Bukan hanya Dhani aja yang motornya terguling, motor yang saya dan Haikal pun juga terguling. Bukan sekali, tapi lebih dari sekali. Hahaha. Oleh karena itu, tulisan saya buat ini berjudul “Perjalanan Menantang Menuju Desa Ollon Toraja”. Memang perjalanan kali ini sungguh antimainstream.

Setelah merasakan perjalanan yang ekstrim, akhirnya kami berhenti di salah satu tempat yang namanya “Panorama Baba-baba”. Tempatnya warung gubuk gitu, tapi pemandangannya aduhai cantik. Dan dari sini, tampak terlihat bukit Ollon dari kejauhan.

Welcome to Panorama Baba-baba Toraja
Welcome To Panorama Baba-baba
Panorama Baba-baba Toraja
Terlihat hanya kami berenam saja yang berada di sini
Pemandangan Panorama Baba-baba
Pemandangan Panorama Baba-baba

Setelah istirahat dirasa cukup, kami melanjutkan perjalanan kembali. Selama diperjalanan kami cukup hati-hati, mengingat sudah ada kejadian yang tak diinginkan. Jadi gak terlalu ngebut, yang penting kami sampai dengan selamat. (bersambung) Cerita selanjutnya silahkan baca Keindahan Desa Ollon Yang Tiada DuanyaYuk Kuy

Pertama Kali Lebaran Di Daerah Yang Mayoritas Non Muslim

Pertama Kali Lebaran Di Tana Toraja, Sulawsi Yang Mayoritasnya Non Muslim

Ketika lebaran tiba, sudah tak asing lagi dengan yang namanya mudik, alias pulang kampung. Tapi kali ini bukan lebaran Idul Fitri ya, namun Idul Adha. Jadi sebutan mudik itu gak terlalu dipakai pada momen ini. Namun, ada cerita unik dari pengalaman lebaran kali ini, karena ini pertama kalinya saya lebaran di daerah yang mayoritasnya non muslim, tepatnya di Tana Toraja.

Awalnya memang sudah niat banget untuk bisa merasakan momen lebaran di Toraja, karena kamu juga sudah tahu kan daerah ini penduduk yang beragama Islam adalah minoritas. Justru itulah yang daya tariknya. Saya penasaran sekali bagaimana rasanya bisa berlebaran di sana.

Sebelum pergi ke sana, saya sempat berpikir dan bertanya-tanya pada diri sendiri, ada banyak masjid gak ya di sana? Karena kalau lebaran kan shalatnya harus berjama’ah di masjid dan gak boleh sendirian. Sempat ragu sih dan ada keinginan untuk membatalkannya. Tapi karena ini kesempatan langka, akhirnya saya memutuskan untuk tetap berangkat.

Namun jauh-jauh hari, saya melakukan research terlebih dahulu sebelum ke sana. Tanya sana tanya sini untuk dapatkan informasi yang meyakinkan saya untuk tetap pergi ke sana. Bahkan saya sendiri cari seorang guide untuk bisa menemani. Tapi ujung-ujungnya gak jadi pakai guide, karena ada yang kasih saran lebih baik tidak pakai guide. Orang-orang Toraja itu baik dan ramah.

Baca juga: Bersihkan Hari Aktifmu Untuk Persiapan Traveling

Selama diperjalanan kepikiran banget sama orang Toraja, benar gak ya orangnya baik dan ramah? Secara orang Indonesia yang ketimur-timuran itu mukanya cukup sangar. Karena saat research itu, dapat kontak dan lihat foto di profil whatsapp nya memang tampangnya sangar-sangar sih.

Tapi setelah sampai di sana, beneran orangnya baik dan ramah. Hanya tampangnya saja yang terlihat menyeramkan, tapi sikapnya memang baik dan ramah banget. Apalagi kalau saya bertanya sesuatu, mereka pun semangat untuk memebritahukannya.

Saya mendapatkan informasi kalau tempat yang mengadakan shalat I’ed di Toraja itu ada di Makale dan Rantepao. Kalau gak salah dengar (dengar dari mobil yang memberitahukan dengan toa), di Makale itu shalat nya di lapangan. Sedangkan di Rantepao shalatnya di Masjid Raya Rantepao.

Kebetulan banget, penginapan yang saya sewa itu cukup dekat dengan Masjid Raya Rantepao. Hanya perlu berjalan kaki sekitar 200 meter sudah sampai. Jadi gak perlu khawatir terlalu jauh buat ikut shalat I’ed nya.

Pada malam hari pas malam takbiran, saya mencoba untuk cari tahu jadwal shalat nya, dan sekaligus mau laundry pakaian juga. Tempat laundry nya persis dekat masjid tersebut. Ketika melihat depan masjid, beruntung ada bapak-bapak yang baru keluar dan saya pun langsung menghampirinya.

Saat saya mendekati, mereka melihat saya dengan tatatpan yang berbeda. Mungkin terlihat seperti warga asing. Tapi saya menghiraukan tatapannya dan langsung bertanya, “permisi pak, saya mau tanya besok jadwal shalat I’ed jam berapa ya?”. Jam 7 pagi mas sudah mulai, usahakan sebelum jam 7 sudah di sini ya, jawab salah satu dari mereka. Lalu mereka melanjutkan pertanyaan, “mas nya dari mana dan tinggal di mana?”. Saya dari Jakarta dan tinggal di wisma sebelah situ, jawab saya. Oh kenapa harus sewa penginapan, padahal bisa tinggal di sini saja, jawab bapak yang satunya lagi.

Hmmm agak bingung juga sih mau bilang apa lagi, tapi biar gak kaku saya coba jawab “oh memangnya boleh ikut tidur di masjid ya pak? Soalnya saya baca beberapa referensi gak ada yang punya pengalaman tidur atau tinggal di masjid selama di Toraja”. Oh kebetulan memang baru jadi juga tempatnya. Jadii Masjid Raya Rantepao ini baru jselesai di renovasi dan wisma nya juga baru dibuat. Kalau ada yang berkunjung dan mau menginap silahkan saja, lanjutan jawaban bapak itu.

Oh terima kasih banyak atas tawarannya pak, karena saya sudah menyewa penginapan jadi saya tidurnya di sana saja. Sekali lagi terima kasih banyak pak. Saya pamit dulu ya pak, mau istirahat karena kan besok mau ikut shalat dan explore Tana Toraja lagi, saya berpamitan dan meninggalkan mereka.

Keesokan harinya, niat hati ingin mengikuti shalat I’ed tepat waktu, tapi karena traveling ke Toraja tidak terlalu lama dan saya tertarik sekali ingin ke Lolai, sebuah tempat yang disebut Negeri Diatas Awan. Jadi saya pun memutuskan untuk pergi ke sana terlebih dahulu. Setelah itu baru cari masjid di sekitarnya.

Setelah subuh, saya langsung berangkat menuju Lolai, tapi selalu liat jam agar tidak ketinggalan shalat I’ed, karena inilah momen yang saya nantikan. Tepat jam 06.30 WITA, saya langsung turun dari Negeri Diatas Awan itu. Sepanjang jalan memperhatikan sebelah kanan-kiri cari masjid, berharap bisa menemukan masjid terdekat.

Ternyata di sekitar Lolai belum melihat satu pun masjid, dan saya cari orang yang bisa untuk bertanya. Mungkin karena masih pagi juga, jadi di sepanjang jalan hanya sedikit orang yang ada di pinggir jalan. Ketika melihat anak kecil yang seusia anak SMP, saya langsung bertanya saja “Dek permisi mau tanya, kalau masjid terdekat di sini di mana ya?”. Tidak tahu kak, jawabnya.

Dan saya pun terus melaju dan berusaha mencari masjid terdekat. Sudah dua kali bertanya ke anak kecil jawabannya tidak tahu. Akhirnya berpikir ya sudah saya balik lagi ke Rantepao saja. Tapi di perjalanan ada seorang laki-laki dan saya coba bertanya, “permisi pak, saya mau tanya kalau masjid terdekat di sini di mana ya? Soalnya saya mengejar shalat I’ed”. Wah kalau di sini tidak ada, yang ada hanya ada di Rantepao saja, jawabnya.

Dan saya pun langsung ngebut agar bisa sampai Masjid Raya Rantepao, karena melihat jam masih pukul 06.40 WITA. Wah keburu gak ya sampe sana, karena kan gak mau ketinggalan. Beruntung jalanan di sini gak macet seperti di Jakarta, jadi kemungkinan besar bisa sampai Rantepao jam 07.00 WITA.

Setelah ngebut dan tidak melihat jam, akhirnya tiba di dekat Masjid Raya Rantepao. Saya melihat orang-orang sudah ramai dan mau pada berdiri. Artinya shalat I’ed pun mau di mulai. Seketika saya pun bingung, karena belum wudhu. Kan gak sah kalau shalat tanpa wudhu.

Pertama Kali Lebaran Di Tana Toraja, Sulawsi Yang Mayoritasnya Non Muslim
Suasana shalat I’ed di Masjid Raya Rantepao

Tepat banget saya berhenti di sebuah warung, dan ada seorang ibu-ibu sedang menyiram bunga miliknya. Saya pun tanpi piker-pikir lagi langsung menghampirinya dan bilang “bu maaf sebelumnya, airnya boleh saya minta tidak untuk berwudhu, karena saya mengejar ikut shalat?” Oh silahkan pakai saja, kebetulan juga airnya baru saya ambil dan bersih kok, jawabnya.

Baca juga: Cara Mengatasi Homesick Saat traveling

Langsung saya pakai airnya itu untuk wudhu. Ini wudhunya buru-buru banget karena takut ketinggalan. Selama berwudhu, ibunya itu kasih semangat “ayo mas buruan, orang-orang sudah mau mulai”. Mungkin kalau ibu itu seorang cheerleader menyemangatinya pake pom-pom kali ya? Hahaha.

Setelah saya selesai berwudhu, saya langsung bilang “makasih ya bu” dan langsung lari terbirit-birit. Huh untungnya masih bisa ikut dan merasakan shalat I’ed dan lebaran di Toraja. Inilah salah satu target dan alasan traveling ke Tana Toraja. Jarang sekali kan travel blogger bisa mendapatkan momen seperti ini.

pertama kali lebaran di tana toraja sulawesi tidak mudik ke kampung halaman 1 1024x768 - Pertama Kali Lebaran Di Daerah Yang Mayoritas Non Muslim
Suasana usai shalat I’ed

Saya kira shalat di sini sama seperti di kampung halaman saya yang selesainya pukul 08.30 atau maksimal pukul 09.00, dan ternyata beda. Di sini lebih cepat, karena jam 07.30 WITA saja sudah selesai. Agak kaget sih, dikira lebih lama. Tapi secara umum semuanya sama dan tidak ada perbedaan pada proses shalat I’ed nya. Hanya saja lebih cepat pada khutbahnya.

Setelah selesai shalat I’ed, saya pun melanjutkan untuk explore tempat lainnya di Toraja. Akhirnya, saya bisa merasakan pertama kali lebaran di tempat yang mayoritas non muslim, walaupun diiringi dengan rasa terburu-buru. Dan inilah pengalaman saya bisa berlebaran tidak mudik ke kampung halaman. – Budi Setiadi