Kredit Motor Tanpa DP dan Bunga 0%

Rahasia Kredit Motor Tanpa DP dan Tanpa Bunga Alias 0%

Pernah kepikiran pengen beli motor dengan cara dicicil tapi gak mau ada bunganya? Yes, berarti kita sama. Mau beli secara cash tapi tabungan belum mencukupi, mau nyicil tapi bunganya gede banget dan takut riba. Tapi ada cara kredit motor tanpa bunga alias bunganya 0% dan tanpa DP juga. Udah aku buktiin 100% berhasil.

Gara-gara motor ku hilang dicuri orang, waktu itu ke mana-mana harus naik kendaraan umum dan ojek online. Tapi dirasa-rasa kok pengeluaran bengkak banget ya, dalam sebulan bisa habis sekitar satu jutaan. Dan demi menghemat, kalau ke kantor itu jalan kaki dari kost. Sebisa mungkin menekan pengeluaran.

Dari sini mikir, apa beli motor aja ya? Lihat tabungan isinya gak cukup, mau ambil kredit tapi ada bunganya, kalau naik ojek online mulu boros juga. Tapi coba tanya-tanya sih siapa tahu ada cara beli motor hemat. Sempet kepikiran beli motor bekas, cuma agak kapok karena pernah beli motor bekas tapi biaya perbaikannya jadi mahal. Bikin pusing juga waktu itu.

Nah ini kepikiran terus gimana caranya beli motor baru yang dicicil tapi gak ada bunganya? Bikin pening banget. Sempet mikir kredit aja deh tapi cari bunganya yang kecil. Ya gak dapet sih, hampir semua layanan kredit bunganya itu gede banget.

Atau pinjem ke temen aja, tapi aa resiko kalau takut aku gak bisa bayar hubungan pertemanan bisa rusak. Gak akan mau pake car aini, karena silaturahmi itu memperpanjang rejeki kita. Dan waktu itu nyerah, mendingan nabung dulu aja sampai uangnya cukup buat beli cash.

Berhubung pengeluaran makin membengkak karena kalau pergi-pergi gitu ongkosnya mahal. Mau ketemu temen, janjian di mall gitu ongkosnya bisa 60 ribu pulang-pergi, belum lagi makan dan minumnya. Wah boncos banget nih.

Namanya masih kepikiran, akhirnya pas browsing-browsing cari motor yang harganya murah tapi irit gitu ketemulah caranya. Ini baru kepikiran dan langsung beli dong. Begini cara kredit motor tanpa DP dan tanpa bunga alias 0%:

1. Beli motor di marketplace atau e-commerce

Di era digital ini, kita semua udah bisa transaksi jual beli secara online. Ditambah banyak marketplace atau e-commerce yang bisa melayani segala macam transaksi. Mulai dari pakaian, aksesoris, perhiasa, emas, bayar tagihan, pulsa, dan lainnya, serta kendaraan bermotor pun udah bisa dibeli dari marketplace atau e-commerce.

Mungkin masih banyak yang awam tentang beli kendaraan bermotor secara online. Awalnya aku juga gak tahu bahkan gak percaya kalau beli motor bisa online. Berawal dari cari info dan perbandingan spesifikasi motor, tiba-tiba muncullah iklan motor yang ngikutin terus. Gak pernah diklik iklannya, pokoknya aku cuekin aja karena gak percaya.

Tiba-tiba gak sengaja ngeklik iklannya dan mendaratlah aku di salah satu website e-commerce Indonesia. Wah ternyata beneran ada. Di sini mulai percaya kalau ada yang jual motor baru secara online dan legal.

Tapi permasalahannya adalah OTR nya. Kebanyakan OTR nya itu untuk area Jakarta. Sedangkan aku cari OTR daerah Banten, khususnya Serang. Ternyata agak susah buat nemuin yang OTR Serang. Di web e-commerce ini malah gak ada sama sekali.

Cobalah aku iseng buat cari di website marketplace langganan motor OTR Serang, dan gak ada juga untuk merk yang aku mau. Tapi justru ada merk motor lainnya yang OTR Serang. Gak langsung percaya juga karena in ikan marketplace ya, penjualnya belum terjamin gitu. Jadi masih ragu buat beli.

Nah coba aku cek lagi sama tokonya, ternyata ini beneran resmi lho tokonya. Dia ada juga toko offline nya dan punya banyak cabang, termasuk di Serang pun ada beberapa cabangnya. Ya udah dari sini aku masukin ke keranjang belanja aja dulu. Belinya nanti kalau ada uang.

Jujur masih galau juga mau ambil karena udah tahu kalau toko ini toko resmi dan gak mungkin nipu, ditambah lagi ada promo yang harganya itu murah banget. Aku sampe cek harga di toko offline nya, kalau offline harganya normal dan gak ada diskon. Kalau kredit justru jatuhnya mahal bangettt!!

Mau beli sekarang tapi belum ada uangnya, mau minjem ke temen gak enak dan gak mungkin pinjem uang sebanyak itu buat beli motor. Akhirnya aku tunda aja beli motornya sampe gimana caranya bisa beli motor tapi gak ada bunganya sama sekali dan tanpa uang muka. Dan akhirnya kepikiran caranya seperti ini, yaitu pake kartu kredit.

2. Bayar pake kartu kredit

Setelah tahu beli motor di website marketplace dan udah menambahkan motornya di keranjang belanja, akhirnya kepikiran belinya pake kartu kredit. Kenapa harus pake kartu kredit? Jawabannya karena di web marketplace atau e-commerce gitu bisa dicicil yang bunganya 0%. Nyicilnya pun bisa sampe 2 tahun, tapi tergantung bank ada yang menerapkan cicilan 0% nya cuma sampe 1 tahun aja, 1,5 tahun, atau 2 tahun. Tiap bank beda-beda ya.

Kebeneran kartu kredit yang aku punya bisa dicicil sampe 2 tahun. Beruntung banget punya kartu ini. Tapi gak semulus apa yang dipikirin, karena limit kartu kreditku gak cukup dan masih ada cicilan yang berjalan juga. Ah rasanya kandas ditengah jalan. Udah tahu tips dan trik beli motor secara kredit tanpa bunga alias 0% dan tanpa uang muka, tapi gak bisa dilanjutin.

Aku gak patah semangat, mikir terus demi bisa punya motor lagi dan pengeluaran gak boros. Akhirnya coba ngajuin naikin limit biar, tapi ditolak. Setelah ditolak, ngajuin lagi kenaikan limitnya dan tetep ditolak. Sedih sih, susah banget naik limit di bank ini. Padahal transaksiku lancar, gak pernah telat bayar atau ada masalah lainnya. Di sini hamper nyerah karena banknya gak mau setujuin naik limit, huhuhu.

Promo motor di marketplace pun udah selesai, rasanya greget gitu pengen beli dari kemaren tapi terkendala sama limit kartu kredit. Ya udah aku sabar-sabar aja dan positive thinking terus kalau suatu saat bisa beli motornya.

Aku percaya kalau usaha yang keras akan membuahkan hasil yang baik. Dan tiba-tiba aada harapan baru yang muncul, ada orang yang meneleponku ngakunya bisa bantu buat bikinin kartu kredit dengan limit minimal 25 juta. Wah senengnya akhirnya bisa beli motor pake kartu kredit. Tanpa pikir Panjang lagi, aku langsung mau buat kartunya.

Kebetulan kan ada yang nawarin, jadi mendingan ambil kesempatan emas ini. Kalaupun aku bikin sendiri ke kantor cabang bank nya, rasanya gak mungkin bisa dapet limit minimal 25 juta. Ya gajiku kan gak sebesar orang yang bisa dapet fasilitas limit yang besar.

Lalu janjianlah kita ketemu buat melengkapi formular dan dokumen yang dibutuhkan. Ada petugas banknya yang datang ke kantorku. Untuk masalah ini lancar dan gak ada kendala apapun. Kemudian aku tinggal nunggu kartu kreditku jadi aja.

Beberapa hari setelah ketemu petugas banknya ada telpon dari bank kalau kartu kreditku disetujui, tapi limitnya gak sesuai apa yang ditawarin pas ditelpon marketingnya. Limitku dapet kurang dari 25 juta. Agak kecewa sih, tapi gak masalah lah yang penting cukup buat beli motor baru.

Setelah kartu udah diterima, aku gak langsung beli motornya karena harganya masih harga normal. Aku beneran nunggu diskon biar limitnya cukup. Mungkin nunggu sekitar 3 minggu lagi aku beli motornya, karena pas banget ada diskon lagi, tapi potongannya gak sebesar sebelumnya. Ya udah gak apa-apa aku sikat aja beli langsung. Dan pilih cicilan 24 bulan.

Keterangan di deskripsi tokonya kalau motor akan dikirim sekitar 7 hari kerja. Cuma aku dikagetin karena aku bayar itu jam setengah 12 malem. Begitu besok paginya ada telepon dari dealer kalau mau nganter motornya. Wah gila sih cepet banget, aku pikir bakalan nyampe minggu depan. Kebetulan aku lagi traveling ke Bali juga waktu itu. Ya udah akhirnya emak ku yang terima. Emak ku juga kaget tiba-tiba ada orang nganterin motor baru ke rumah. Aku aja belum sempet bilang kalau mau beli motor.

Simulasi beli motor

Coba kita hitung beli motor yang biasa ditawarin. Misalnya harga motor baru dengan pembelian secara cash atau tunai itu sebesar Rp. 16.750.000,-. Kalau pake kredit biasa atau layanan kredit motor itu harus ada uang muka. Katakanlah uang mukanya Rp. 2.500.000,- dicicil selama 24 bulan (2 tahun) dengan bayar Rp. 950.000,- per bulan. Jika ditotalkan cicilan selama 2 tahun sebesar Rp. 22.800.000,- + uang muka Rp. 2.500.000,- jumlahnya jadi Rp. 25.300.000,-. Besarkan bunganya?

Nah ini simulasi harga yang aku dapatin pas beli dari marketplace. Harga motor aslinya itu Rp. 16.750.000,- dan ada promo jadi harganya Rp. 14.600.000,-. Ditambah ada potongan diskon dari marketplacenya sebesar Rp. 600.000,-. Karena aku bayarnya dicicil, ada tambahan biaya layanan ubah cicilan sebesar Rp. 86.000,-. Jadi yang aku bayar totalnya yaitu sebesar Rp. 14.086.000,-. Kemudian dicicil 24 bulan dan bayar perbulannya itu jadi sekitar Rp. 587.000,-. Gimana jauh lebih hemat kan?

Coba kalau aku terus pake kendaraan umum terus yang perbulan bisa habis diatas 1 juta, dikali 24 bulan bisa lebih dari 24 jutaan tapi gak punya kendaraan pribadi. Sedangkan beli motor sendiri, 24 bulan habis 14 jutaan udah bisa punya motor sendiri.

Tips bayar cicilan motor pake kartu kredit

Namanya kartu kredit, gak mungkin 100% gak ada bunganya ya. Aku ingetin aja, kalau kartu kredit itu beneran bunganya 0% asal bayarnya sesuai jumlah tagihan dan tepat waktu. Jangan sekali-kali menunda pembayaran dan bayar gak sesuai tagihan. Sekali telat atau gak seuai jumlah bayarnya, hmmm akan muncul biaya-biaya yang tersembunyi (ini aku gak bahas ya, jujur aku juga kurang mengerti tentang bunga bank).

Jadi, itulah tips gimana caranya beli motor secara kredit dan dicicil sampai 2 tahu tanpa uang muka atau DP dan tanpa bunga alias bunganya 0%. Beli motor di marketplace atau e-commerce yang terpercaya dan bayarnya pake kartu kredit. Pastikan limit kartu kreditnya cukup dan yang paling penting bayar cicilan sesuai dengan jumlah tagihan dan tepat waktu. Dijamin gak aka nada bunga, akrena sudah kau buktiin sendiri. Sekarang, motorku udah lunas dan udah bebas dari cicilan. Kalau ada yang mau ditanyakan, boleh di kolom komentar ya.