Mandi Di Sumur Belerang? Siapa Takut

Ada yang pernah coba mandi di sumur belerang? Konon katanya bisa ngobatin berbagai macam penyakit kulit. Dan ini pertama kalinya aku nyobain mandi di sumur belerang, nama tempatnya Ki Mas Tanjung yang ada di Kabupaten Serang, Banten.

Berawal lagi bingung mau jalan tapi gak punya duit, pengen cari tempat wisata yang gak boros itu di mana ya? Iseng-iseng cari di mbah google, tiba-tiba lihat foto yang menarik buat dikunjungi. Bikin penasaran juga gimana rasanya mandi di sumur belerang?

Gak banyak mikir, langsung gas ke sana. Mau berangkat tapi bingung, kalau sendirian ke sana nanti siapa yang bantu foto? Cari kontak di hp agak bingung, mau ngajak temen A kayanya dia gak bisa diajak dadaka, temen B dia pasti izinnya ke isterinya ribet, temen C iya iya doang tapi gak berangkat. Bingung banget, ujung-ujungnya ya udah deh nanti lagi ke sananya.

Tiba-tiba kepikiran kakakku, eh ngajak si Aa aja coba. Secara dia waktunya fleksibel banget, pasti bisa diajak pergi dadakan. Walaupun dia jga deket sama Rumah Hutan. Ya udah langsung WA dan untungnya dia bisa ikut. Yesss, kan lumayan bisa ada yang bantu dokumentasiin.

Secara kakakku juga dulu pernah mandi di sini, diajak bapak karena dia kena gatal-gatal sampe korengan gitu. Itu wajar sih, karena dia tinggal di pesantren. Udah hal biasa katanya kalau tinggal di pesantren ya begitu, tiap orang pasti kena penyakit yang biasa disebut “kuprut”.

Wah kalau diinget-inget, aku gak tega banget lihat kakakku yang gatel-gatel dan sekujur tubuh dipenuhi koreng begitu. Pas bapak ajak dia mandi belerang, rasanya agak mendingan. Tapi ya tetep pas balik lagi ke pesantren, begitu lagi penyakitnya. Dia gak ngeluh, karena emang maunya dia juga masuk pesantren, dan salut banget bisa nahan penderitaannya.

Baca :  Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Dari pengalaman kakakku itu, aku paling gak mau di suruh masuk pesantren. Takut banget kena penyakit kuprutnya itu. Dan kayanya orang tuaku juga gak tega kalau bayangin semua anaknya kena penyakit itu. Jadi aku dibebasin milih sekolah di manapun yang aku mau.

Tapi dipikir-pikir lagi pas masuk kuliah, lumayan nyesel kenapa waktu itu gak masuk pesantren? Secara lihat teman-teman yang dulunya masuk pesantren pada pinter semua. Emang sih ada plus nya juga kalau masuk pesantren, banyak ilmu yang dipelajari di sana. Gak kaya sekolahan pada umumnya. Sebenernya iri banget lihat temenku pada pinter, tapi ya udah jalani aja kehidupan kampusku.

Oke udah cukup ya flash back nya, kita kembali ke topik cerita lagi tentang sumur belerang. Gimana pengalaman aku saat pergi sekaligus mandi di sana?

Sumur Belerang Ki Mas Tanjung

Sejujurnya agak sulit untuk dapatin informasi tentang Sumur Belerang Ki Mas Tanjung ini, karena banyak yang kurang tahu asal-usulnya kawah ini. Kalau dilihat dari Namanya “Ki Mas Tanjung”, berarti ada sesuatu nih. Bisa jadi nama itu adalah ulama atau orang yang berpengaruh pada zamannya.

Ketika tanya ke petugas dan warga sekitar siapa itu Ki Mas Tanjung? Emang jawabannya gak ada yang tahu, cuma nunjukin makam aja “Saya kurang tahu, yang jelas itu ada makamnya”. Kalau udah bilang makam, biasanya makam itu “keramat” kalau dijadiin nama suatu tempat.

Berhubung gak dapet info yang detailnya, ya udah kita bahas sumur nya aja kalau gitu. Jadi, sumur belerang ini konon katanya muncul dengan sendirinya, bukan buatan atau campur tangan manusia. Salah satu fenomena alam yang jarang terjadi, bukan?

Baca :  Agrowisata Bukit Batu Lawang yang View nya Bagus Banget

Kalau dulu, sumur ini katanya bentuknya kaya sumur biasa, gak ada pondasi atau bendungannya gitu. Nah kalau sekarang dibuat bendungan, mungkin tujuannya biar yang mandi gak dilihat orang dari jarak jauh. Jadi tertutup gitu biar gak malu, karena yang mandi itu gak pake baju. Kalau cowok cuma pake kolor aja, cewek pake sarung.

Menurut petugas, air sumur belerang ini gak pernah berubah. Air nya segitu-gitu aja dari zaman dulu sampai sekarang. Mau musim hujan atau kemarau, ya segitu aja gak berubah. Jadi bener sih kalau sumur ini fenomena alam asli.