Agrowisata Bukit Batu Lawang

Agrowisata Bukit Batu Lawang yang View nya Bagus Banget

Udah lama gak liburan karena Pandemi, kepikiran banget pengen explore ke tempat yang dari tahun lalu kepengen banget didatengin dan akhirnya kesampaian deh. Begitu nyampe tempatnya, namanya Bukit Batu Lawang (bukan taman Lawang ya) di Cilegon, Pulo Merak, tapi sekarang berubah jadi Agrowisata.

Sebenanya udah lama tahu tempat ini, cuma belum berani karena katanya jalanan menuju ke sana itu nanjak terus dan curam. Kalau pake motor matic sih kasihan motornya. Lebih baik pake motor gigi atau kopling sekalian. Kalau pake matic, sayang mesinnya takut kepanasan.

Nah karena aku cuma punya motor matic, jadi mikir lagi buat ke sini. Setiap mau ke sini, selalu mikir dan nunda-nunda. Tapi karena penasaran, akhirnya beraniin diri buat ke sini sendiri pake motor sendiri. Mau ajak temen tapi kebanyakan gak pada mau, jadi ya udah biasa lah pergi sendiri.

Dari Jakarta naik motor ke sini bermodalkan maps buat petunjuk arahnya. Eits, sebelum berangkat, beberapa hari motorku diservice dulu dan ganti oli biar gak kepanasan pas nanjaknya. Tapi tetep, motornya kepanasan, karena jalanannya lumayan memacu adrenalin.

Sumpah tanjakannya curam banget dan ada tikungan pula. Dikira lurus aja gitu, ini nanjak dan ada tikungan di tengah perjalanannya. Untungnya sepi, jadi cukup aman lah. Hal yang paling ditakutin itu pas lagi nanjak ada motor yang turun dari atas gitu, takut tabrakan aja. Lagian jalannya juga gak terlalu lebar. Untungnya cuma ada aku aja yang jalan menuju ke sini.

Dan yang dikhawatirin itu pun terjadi, pas nanjak motorku gak kuat dong. Udah tarik gas sampe mentok, motornya cuma jalan pelan-pelan aja. Wah kasihan juga nih motor. Walau sebelumnya juga udah pake bensin pertamax, tetep aja gak kuat. Pokoknya berdoa dalam hati, semoga motornya sehat-sehat deh.

Baca :  Rumah Hutan Cidampit, Tempat Refreshing Murah Meriah Di Serang

Abaikan motor dulu deh, lanjut di perjalanan bisa lihat pemandangan yang cuamik, gila bagus banget. Mau berhenti ambil foto tapi gak memungkinkan karena gak ada tempat buat parkir motor. Sayang  banget gak ada dokumentesinya. Andai ke sini bareng temen, pasti punya dokumentasi perjalanan yang keren ini. Tapi ya beginilah nasib solo traveler Indonesia, pergi ke manapun sendiri, foto sendiri, dan pulang pun sendiri. Tapi tetep punya cerita yang seru di setiap langkah kakinya. Setuju?

Lanjut ya, pas jalanan mulai turun wah pasti udah deket nih. Dan bener banget, gak jauh dari turunan tempatnya sebentar lagi nyampe. Tandanya ada gapura yang tulisannya Selamat Datang Di Agrowisata Watu Lawang. Watu itu Bahasa Indonesianya batu ya.

Aku gak langsung jalan ke sana, tapi mampir ke warung dulu karena haus . Walaupun nanjak pake motor, tetep aja haus gegara deg-degan takut motornya gak kuat nanjak. Selesai minum, langsung parkir deh motornya di mushala, dan melanjutkan tracking alias jalan kaki.

Lokasinya gak jauh dari tempat parkir motor kok, jalan bentar juga udah nyampe. Tapi jalanannya ampun agak susah juga sih. Kebetulan ada warga gitu lagi gotong-royong perbaiki jalannya biar lebih nyaman gitu buat orang yang lewat. Emang ini lagi tahap pembangunan biar Agrowisata Watu Lawang nya banyak dikunjungi orang. Harapannya motor juga biar bisa naik sampe lokasi dan gak parkir terlalu jauh.

Agrowisata Bukit Batu Lawang Cilegon Pulomerak

Nah pas nyampe tempatnya, wah bagus banget pemandangannya. Seger banget semuaya ijo-ijo. Gak nyangka juga ternyata di sini masih ada kabut gitu. Aku kira mana ada daerah Cilegon atau Merak ada kabut begini, secara kota industri. Pasti panas dan kualitas udaranya juga kotor. Ternyata ada dong, udara di sini seger banget.

Baca :  Wisata Alam Air Terjun Curug Cigumawang
Agrowisata Bukit Watu Lawang

Sampe kepikiran, kalau camping di sini kayanya seru deh. Cuma gak ada toilet umum aja. Ya paling kalau kebelet bisa numpang ke rumah warga, karena gak terlalu jauh, tinggal jalan kaki sebentar juga nyampe. Warung juga ada, jadi kalau laper tinggal melipir.

Nah ada satu petunjuk jalan yang dilarang lewat, entah kenapa juga itu dilarang. Tapi ada dua orang gitu yang lewat sana dan mengabaikan larangan itu. Kalau aku gak ikutin mereka karena udah jelas larangannya. Gak usah maksa, karena gak tahu juga kan tempat ini, karena orang baru. Lebih baik ikutin aturan yang ada aja.

Bukit Batu Lawang

Dan ternyata jalanan yang ditutup itu adalah akses menuju Bukit Batu Lawang nya. Kalau kemaren-kemaren masih bisa ke sana, tapi sekarang udah ditutup. Gak apa-apa ditutup, masih ada spot foto yang menarik juga kok. Ada batu yang ukurannya gak terlalu besar, tapi cukup bagus buat difoto. Walau pengennya sih bisa foto di Batu Lawang beneran. Tapi mau gimana lagi, jalanannya ditutup.

Pas lagi foto, kebetulan ada warga sekitar deketin aku. Ya udah coba ajak ngobrol aja tentang tempat ini sekalian tanya-tanya. Kang, ini kapan dibuka ya tempatnya? Tanyaku. Oh harapannya sih minggu depan udah buka atau awal bulan November lah udah buka, jawab salah satu warga. Oh gitu, terus itu jalanannya kenapa ditutup ya? Lanjut tanyaku.

Dijawab lagi “oh itu sekarang udah gak boleh ke sana lagi, makanya ditutup. Udah lama sih ditutupnya, makanya sekarang kita mau buka Agrowisata ini”.  Hmmm mungkin pernah ada kejadian sesuatu makanya ditutup atau apalah, tapi gak usah terlalu maksa lah buat minta izin ke sana. Jadi ya aku balik lagi aja deh.

Baca :  Mengambil Pelajaran di Lokasi Destinasi Wisata Aceh

Setelah ngobrol aku langsung turun menuju ke parkiran lagi. Nah pas nyampe parkiran, lihat orang naik sepeda dong, gila salut banget sih bisa nanjak sampe sini. Langsung aku tanya “Pak, ini beneran kuat ngegowes sampe sini? Motor saya aja gak kuat nanjak nih, lah Bapak pake sepeda dong?”. Ya kuat dong mas, pelan-pelan juga gowesnya, kalau capek ya istirahat dulu, nanti lanjut gowes lagi, jawab salah satu dari pesepeda itu.

Aku sampe ikut ngos-ngosan sih ngebayangin mereka nyampe sini naik sepeda. Gila gila gila, acungin 4 jempol deh buat mereka. Gak kebayang kalau aku nak sepeda, mungkin baru lihat tanjakannya aja udah minta pulang deh. Hehehehe. Ditambah lagi, katanya mereka baru pertama kali ke sini, tapi ada satu orang yang udah pernah kesini sebelumnya. Salut banget!

Nah udah beres, aku pamitan sama mereka karena aku mau lanjutin ke Bukit Batu Baginda sedangkan mereka baru mau ke Bukit Batu Lawang. Ya udah kita berpisah deh. Tapi tanpa sengaja kita dipertemukan lagi di tempat yang kita sama. Ceritanya di blog berikutnya ya.

Nah menurutku Agrowisata Bukit Batu Lawang ini oke banget buat dikunjungin sekalian bisa menghilangkan kepenatan. Bisa menghirup udara yang seger dan lihat pemandangan yang ijo-ijo dari atas bukit. Kalau yang suka naik sepeda, bisa dicoba nanjak ke sini, kalau kuat sih Juara banget! Yukkuy melipir ke Agrowisata Bukit Batu Lawang.

More Stories
Liburan ke Negara-Negara Ini Dijamin Gak Bikin Kantong Kamu Bolong