Sawarna

Sunset Pantai Sawarna yang Syahdu Selalu Bikin Rindu

Siapa yang gak tahu keindahan salah satu pantai yang ada di Lebak, banten ini? Ya Namanya pantai Sawarna. Menurutku, pantai ini paling bagus buat nikmatin sunset pas sore hari. Udah gak diragukan lagi deh keindahan sunsetnya.

Jujur, ini kali keduanya aku ke Sawarna. Dulu pernah ke sini pas masih kuliah bareng temen. Hmmm, jadi keinget waktu itu ke sini pas banget baru sembuh dari typus. Baru banget masuk kampus, tiba-tiba diajakin Made “Chex mau ikut ke pantai gak”? (Oh iya temen kampus biasa manggil aku itu Chexo atau Buchex).

Entah apa yang dipikiranku waktu itu, cuma mikir “kalua diajak ke pantai Sawarna sih mau aja walaupun baru pulih, tapi kalau ke pantai lain sih gak mau deh”, ya udah aku tanya balik aja “Emang ma uke pantai mana Made”? Ke Sawarna Chex, jawabnya. Bagai disambar petir di siang bolong, baru aja bilang dalam hati kalau ke pantai Sawarna sih mau ikut. Ya udah jadinya “Ayok deh Made, berangkat kapan”? Besok Chex, jawabnya.

Wah gila sih, baru banget mendingan masa langsung berangkat. Tapi gak apa-apa deh yang penting sedia obat aja. Setelah pulang dari kampus, langsung buru-buru ke apotek beli obat. Begitu ke apotek mau beli obat yang sesuai dari resep dokter, tiba-tiba si apotekernya bilang “mas, ini obatnya mahal lho mas”. Oh iya mba gak apa-apa aku beli aja itu obatnya, jawabku. Terus dia bilang lagi “mas, ini harga obatnya beneran mahal lho mas”.

Saking keselnya dikira aku gak punya uang mungkin ya, aku bilang aja “ya udah mba aku beli dua strip ya obatnya. Saya bayar kok”. Oh baik mas, totalnya sekian ratus ribu gitu (nominal pastinya lupa, karena udah lama banget). Ya udah langsung pulang ke kost dan packing. Gak sabar banget sih pengen buru-buru berangkat.

Baca :  Sensasi Baru, Trip Ke Pulau Dua Atau Pulau Burung

Nah pas besoknya langsung berkumpul di titik sesuai janjian. Begitu udah pada kumpul, langsung meluncur deh. Seperti biasa, selama perjalanan aku tidur terus. Namanya juga si pelor (nempel langsung molor). Bangun-bangun udah sampe tujuan aja. Hahaha.

Nah itu sekilas flashback waktu pertama kali ke pantai Sawarna ya. Kali ini pengalaman ke sana sendirian pake motor. Mumpung lagi pulang ke rumah dan bingung mau ngapain? Jadi, niatlah pengen explore Lebak karena belum pernah, ya paling ke rumah saudara aja gak ke mana-mana.

Jalan aja dulu, nanti juga ketemu. Nah pas lagi bingung entah ada di mana, cek maps kok kalau ke Sawarna deket ya setengah jam lagi. Ya udah langsung lanjutin perjalanan menuju Sawarna. Pas ada petunjuk jalan yang nunjukin kalau Sawarna Beach itu belok kanan. Cuma agak bingung nih, kok dulu gak lewat sini ya?

Terus tanya ke orang, iya bener kok ini Sawarna. Hmmm perasaan ada jembatan gantung gitu tapi ini malah tempat parkir. Ya udah gak apa-apa masuk aja dan bener dong ada jembatan gantung, tapi rasanya beda gitu jembatan gantung yang dulu aku pernah lewatin. Mungkin ini jembatannya baru. Ya udahlah ya gak usah dipikirin lebih lanjut, yang penting masuk aja dulu.

Nah begitu masuk emang beda banget sih suasananya. Kalau dulu masih banyak pohon kelapa, sekarang udah ada taman gitu yang asyik banget buat nongkrong malem-malem.

Berhubung ini udah mau malem dan sunset juga udah mau selesai, langsung buru-buru ke pantai dan luar biasa langitnya. Emang sunsetnya pantai Sawarna tuh bagus banget. Gak ragu deh kalau ke sini, mau berapa kalipun pasti akan tetep terpesona.

Sunset Pantai Sawarna

Ini foto pas menjelang malem banget, tapi tetep suka! Udah muncul bulan juga, jadi makin nambah keidahannya. Beruntung banget sih orang yang sering ke sini, bisa lihat fenomena alam sebagus ini. Rasanya iri banget. Lalu berpikir, kalau nanti ada waktu luang bakalan ke sini lagi. Tapi gak sendirian deh biar ada yang bantu foto dan tentunya nambah cerita seru.

Baca :  Rumah Hutan Cidampit, Tempat Refreshing Murah Meriah Di Serang

Nah setelah puas menikmati sunset dan udah malem juga, langsung cari penginapan deh. Karena ke sini tuh dadakan banget, belum booking penginapan juga. Jadi ya tanya-tanya aja sama orang yang jualan, mungkin mereka tahu. Dari beberapa orang yang aku tanya gak ada yang tahu kalau buat sendirian. Cuma dikasih tips aja katanya kalau mahal, ditawar aja.

Coba aku inget-inget deh tempat dulu nginep. Ternyata tempatnya udah banyak berubah dan kesulitan nyari rumah yang dulu aku dan temen-temen tinggal. Coba tanya orang-orang aja, Cuma susah kalau buat sendirian. Banyaknya buat rame-rame sekitar 4 – 8 orang per kamarnya.

Gak mungkin dong aku sewa semalam tidur di tempat yang luas sendirian? Harganya juga pasti mahal dan ditanggung sendiri. Akhirnya coba ke warung aja tanya lagi. Bersyukur sama pemilik warungnya dicariin. Ada satu kamar yang cukup buat dua kamar cuma mahal harganya. Bapaknya juga kayanya gak tega kasih harga segitu.

Terus ada orang lagi isi bensin dan ditanya sama Bapak pemilik warung itu, kamar yang di warung deket pantai itu boleh disewain gak, kasihan ada yang mau istirahat tapi sendirian? Dijawab boleh sih kalau mau tidur di sana. Ya udah dianterin dong ke sana.

Pas nyampe warungnya langsung kamarnya diberesesin. Kata Ibunya “waduh kasur baru saya diperawanin sama si mas ini mah, padahal baru beli”. Beruntung juga sih udah dapet kamar, kasurnya masih baru lagi. Ya udah aku langsung istirahat di kamar sendirian. Demi besok pagi ma uke Tanjung Layar.

More Stories
Trip Traveling Ke Bendungan Pamarayan Lama Dan Baru Serang Banten
Menilik Bendungan Pamarayan Lama & Baru