Liburan Explore Malang

Malangnya Nasibku Saat Explore Malang

Niat hati pengen explore Malang buat senang-senang, eh pas datang ke sini malah dibuat gak tenang. Jujur gak ke bayang juga sih dapet pengalaman yang kurang menyenangkan begini. Sampe mikir “Aku Kapok ke Malang”, kenapa?

Banyak hal yang aku dapetin selama jalan-jalan di Malang, ada suka dan ada dukanya. Tapi lebih banyak dukanya nih. Dari pertama kali datang dapet hal yang gak ngenakin banget. Aku kira ini wajar ya, tapi sampe hari-hari berikutnya pun masih dapet hal yang diluar ekspektasi.

Biasanya paling bisa seneng dan menikmati perjalanan kalau ke tempat-tempat baru, tapi beda sama Malang. Jujur, masih mendingan traveling ke India deh walaupun banyak tukang tipunya dan prinsip makanannya 3M (Murah, Meriah, Mencret). Wajar kalau bikin culture shock karena beda negara, tapi Malang kan masih Indonesia ya cuma gak habis pikir aja kok pas ke sini nasibku malang banget.

Kok bisa dapet hal yang gak menyenangkan? Ya udah deh kalau gitu aku bahas aja ya di sini. Mungkin ini cuma pengalamanku aja yang lagi gak bagus, beda orang beda pengalaman kalau traveling ke Malang. Ada yang enak dan ada juga yang gak enak. Langsung aja yuk cerita pengalamanku yang gak ngenakin saat explore Malang:

Harga makanan di mahal-mahalin

Baru nyampe stasiun Malang, perut laper banget. Tapi aku piker mendingan ke tempat sewa motor Malang dulu biar gampang ke mana-mana. Cuma perut gak bisa diajak kompromi, laper banget. Ya udah coba cari maps tempat sewa motor sekalian tempat makan. Eh ternyata tempatnya saling deketan, ada pujasera alias pusat jajanan serba murah sekalian mampir aja kalau gitu.

Jadi, tempat rental motornya itu persis di belakang Pujasera. Nah sebelum ambil motor, aku mau isi perut dulu. Ditambah tergoda banget sama menu tahu telor. Ya udah langsung pesen tahu telor dan susu cokelat hangat, gara-gara lihat orang di sebelah juga. Harganya juga standar lah, kalau di menunya harga tahu telor cuma 10.000, susu cokelat hangat 4.000, tapi pas bayar diminta 20.000. Kan gak ngenakin ya, mana aku masih jetlag pula secara melewati perjalanan sekitar 13 jam.

Bukan cuma di pujasera aja, makan bakso di tempat lain pun pernah harganya dimahal-mahalin. Begitu aku bayar harganya 15.000 tapi orang lain bayar cuma 10.000. Padahal isinya sama aja. Paling bener makan itu di tempat yang rame aja deh, kalau di tempat sepi kan kelihatan banget aku bukan orang Malang asli dan harganya di markup mulu.

Dimarahin pemilik guest house

Setelah sarapan dan ambil di tempat sewa motor, langsung menuju ke guest house yang udah booking online sebelum berangkat ke Malang. Berhubung bookingnya cuma semalem aja, tapi ada niatan buat extend beberapa hari lagi. Mikirnya mending bayar langsung di tempat aja biar gak repot pindah-pindah tempat lagi.

Tapi, apa daya karena first impression dapet pengalaman yang gak ngenakin, jadi langsung berubah pikiran gak mau extend. Bayangin aja, baru nyampe guest house langsung dimarahin sama pemiliknya. Ampun banget deh sama ibunya. Ada tamu yang baru banget nyampe, bukannya disambut malah dibentak.

Mau numpang ke kamar mandi karena mau ikut mandi sebentar dan ganti pakaian aja berasa kaya maling masuk rumah, diteriakin “mas lama banget sih, katanya numpang mandi”. Astaga, belum juga dua menit di kamar mandi, masa iya diburu-buru. Padahal kalau harus bayar, bilang aja nanti aku bayar kok.

Udah keluar dari kamar mandi diteriakin lagi “ini barang-barang siapa? Mas pindahin, jangan disimpen di situ!” Astaga, padahal tadi udah bilang “bu, saya numpang ke kamar mandi sekalian bebersih ya. Ini tas saya nitip dulu, di simpen di mana ya?”. Dijawab “simpen di situ aja”. Padahal nyimpen tas nya udah sesuai yang ditunjukin dia. Dikira barang-barangku sampah banget ya ini?

Rasanya pengen teriak “bu, ini tas baru beli dan harganya mahal ya, baru pertama kali dipake juga”. Untung inget “gak boleh sombong”, jadi jangan sampe orang tau kalau ini tas baru. Ya it’s oke lah kalau ini dikira sampah, yang penting di manapun berada selalu tunjukin etika yang baik, walau gak dianggap baik.

Sebenernya aku gak masalahin kalau harus dimarahin gini, asalkan tempatnya bersih ya bisa terobatilah. Tapi guest house ini gak nyaman banget, terutama kebersihannya. Tempatnya bau banget karena pelihara kucing dan cukup banyak pula. Buat orang yang gak suka kucing, kaya aku gini pasti gak betah. Untung kucing-kucingnya di kandangin, coba kalau dibiarin berkeliaran. Kamar mandinya pun gak banget deh, sempit dan kotor. Tapi terpaksa juga mau gak mau harus tetep mandi.

Baca :  Ternyata Kejepit Itu Enak Banget

Dari segi kebersihan tempat ini tuh gak oke banget. Bolehlah ada hewan peliharaan tapi sebaiknya kebersihan pun dijadikan prioritas agar orang-orang yang nginep di sini juga nyaman dan gak merasa risih.

Padahal ekspektasinya dapet penginapan yang bersih, pemiliknya ramah dan gampang diminta tolong buat kasih info atau rute ke destinasi wisata Malang, tapi kalau kaya gini gak bakal nanya-nanya ke dia. Cukup tahu aja deh.

Dikira sales panci

Explore Malang

Karena merasa gak nyaman di guest house, jadi langsung aja melipir ke Batu. Nah karena lapar, coba cari makanan di sekitar jalan, dan akhirnya mampir ke warung bakso. Sekalian ngicip bakso Malang langsung di Malang. Gak pake mikir, langsunglah pesen satu mangkok.

Lagi nunggu baksonya dibuatin, tiba-tiba ada ibu-ibu datang beli bakso dan duduk di depanku sambil nanya (agak nyolot juga nih orang). Dia bilang “mas sales ya?” Langsung aku jawab dong “oh bukan bu, saya ke sini lagi liburan kok”. Dia jawab lagi pake maksa “mas ngaku aja kalau sales, gak usah malu”. Astaga ini ibu satu ini datang-datang malah ngomong gak karuan, aku pertegas lagi “bukan bu, saya bukan sales. Saya ke sini buat liburan kok, lihat aja saya pake sendal gini. Masa iya sales pake sendal?”

Eh dia keras kepala banget tetep bilang “mas kalau sales mah ngaku aja sales, gak usah malu-malu gitu”. Karena udah laper dan kesel, aku iya in aja deh biar dia pergi gitu “oh iya bu, saya sales”. Ibunya girang banget deh dan langsung bilang “tuh kan bener mas nya sales, ngaku aja mas gak apa2 kok. Mas nya sales panci kan?”

Astaga dikira kalau udah di iya in gitu bisa selesai, ternyata masih panjang. Aku diem aja sih gak kasih respon, karena udah laper banget. Tapi si ibunya lanjutin lagi dong bilang “mas nya sales panci kan ya? Bener ya mas sales panci? Eh mas jangan tawarin saya panci ya, di rumah saya udah banyak. Di dapur saya tuh panci-pancinya banyak ada ini itu, bla bla bla bla”.

Buset ibunya gak pake ngerem ngomongnya, aku diem aja udah nyari aman. Hahaha. Terus baksonya datang dan aku langsung fokus makan bakso. Dan suasananya pun hening seketika, pas aku lihat ke depan, udah gak ada ibunya itu. Dia pun pergi tanpa kabar.

Sumpah ini bikin jengkel tapi bikin ketawa, ya kali aku dikira sales. Pakaianku aja gak mencerminkan seorang sales, apalagi sales panci. Hahahaha.

Jatuh dari motor

Sebelumnya gak pernah ngalamin kecelakaan pas traveling, karena biasanya sebelum pergi sselalu tanya-tanya jalur yang aman. Tapi kali ini di luar prediksi, padahal jalur yang dilewati aman.

Kecelakaan ini berawal saat dari kota Malang menuju ke Bromo. Dari Malang cuacanya cerah, justru panas. Tapi begitu masuk ke Kawasan Bromo malah sebaliknya, diguyur hujan. Untung aja sedia jas hujan, jadi tetep bisa lanjut walau diguyur hujan deras.

Untungnya gak nyasar nyampe tujuannya. Berhubung nyampenya sore, jadi tempatnya udah tutup. Celingak-celinguk gak ada orang sama sekali, akhirnya balik lagi. Pas mau keluar eh ada dua orang penduduk naik mobil pickup. Jadi nanya aja “Bu, ini kok sepi ya?”. Oh udah tutup mas, besok lagi aja kalau ke sini, responnya. Oh gitu bu, ya udah kalau gitu aku balik lagi aja, makasih ya bu.

Nah pas balik lagi jalannya kan turunan, pas turun tiba-tiba motorku jatuh, aku lepasin aja langsung. Wah kalau gak dilepasin, bisa-bisa badanku terseret ke bawah bareng motornya. Langsung inget, masih ada orang kan, jadi aku nungguin mereka.

Pas banget ada mobil pickup turun ke bawah, langsung aku berhentiin minta tolong “bu, saya jatuh dari motor, minta tolong bantuin”. Ibunya langsung turun dna kaget “mas jatuh dari motor, motornya mana?”. Pas aku lihat, eh mana motornya ya perasaan tadi jatuh di sini, kok motornya gak ada.

Baca :  Trip Ke Pulau Peucang Ujung Kulon

Terus bapaknya yang nyetir mobil pickup bilang, oh itu motornya (sambil nunjuk ke bawah). Langsung buru-buru ke bawah buat berdiriin motornya. Terus ibunya panik “sampean gak apa-apa mas, itu motornya keseret jauh gitu?” Saya gak apa-apa bu, untung tadi langsung dilepas”.

Ibunya bilang “oh gara-gara longsor ini ya mas, sampean bisa jatuh”. Iya bu. Jadi gara-gara hujan, ada tanah longsor gitu. Pas aku lewat, ban nya nginjek tanah longsor itu dan terguling deh. Bersyukur gak apa-apa, cuma lecet dikit aja. Tapi kalau diinget-inget ya ngeri juga.

Diikutin tukang ojek

Nah abis jatuh dari motor kan, aku langsung jalan lagi cari penginapan. Di tengah jalan lihat satu orang nih yang bisa ditanya, langsunglah aku samperin dan tanya “mas permisi mau tanya kalau penginapan di daerah sini di mana ya?”

Si mas nya ini sepertinya tahu deh kalau aku abis jatuh, dia bilang “oh mas nya abis jatuh ya? Mending besok pake jasa ojek aja mas soalnya bahaya, jalanannya curam banget harus yang ahli. Saya ojek yang biasa antar tamu mas. Ya udah mas, ini kan udah malem ya paling masnya istirahat dulu. Penginapan sekarang harganya mahal, karena lagi rame”.

Aku langsung tanya “mahal berapa ya mas buat satu orang aja? Saya butuh tempat istirahat sekaligus mau obatin luka juga”. Dan beneran dikasih harga mahal dong “oh harganya 550 ribu mas per malem”.

Wah aku gak terima sih, bilang aja “mas tolong dibantu dong, saya kan abis kecelakaan ya ngasih harganya kira-kira dong. Segitu mahal banget buat sendirian”. Dia jawab lagi “ya wajar mas, lagi rame. Penginapan semua penuh dan pasti harganya naik semua. Itu udah paling murah. Gini aja mas, penginapan 550 ribu, jasa ojek 350 ribu, totalnya 900 ribu. Buat sampean jadi 800 ribu aja”.

Karena aku udah ngantuk, pengen istirahat, dan mau obatin luka juga jadi harus buru-buru cari penginapan. Aku langsung nego “mas penginapan 250 ribu deh, lagian rame apa sih? Orang sepi kok. Gak rame ini, masa mahal”. Dia tetep gak turunin harganya dong “mas, wis pokoknya 800 ribu udah termasuk ojek, gak bisa kurang”.

Karena dia gak mau kurangin harganya aku tinggal aja “ya udah mas makasih deh, saya mau cari yang lain aja. Mas kasih harga gak kira-kira, niatnya bantu kek mas”. Langsung aku tinggal. Tapi dia ngejar aku dong, ngikutin terus sampe di tengah jalan berhentiin motorku lagi. Dia juga gak kurangin harganya sama sekali.

Untungnya ada orang yang nolongin aku lewat, langsung aku susulin mobil pickup nya sambil pura-pura kenal. Terus aku klakson aja kasih kode minta tolong, untung si bapaknya ngerti langsung nanya “mas kenapa”. Aku langsung jujur aja “pak saya mau cari penginapan, tapi nanya ke orang itu yang ngikutin saya di belakang ngasih mahal banget”. Oh orang itu ya mas? Sepertinya bapaknya tahu nih. Terus dia bilang juga “ya udah mas, jalan pelan-pelan aja di depan mobil saya”.

Nah aku jalan di depan mobil pickup nya, tapi tiba-tiba ojeknya itu nyalip dan ngeberhentiin motorku buat maksa pake jasa dia yang 800 ribu itu termasuk penginapan. Bapaknya ngerti deh, langsung diklaksonin sambil teriak “mas udah ikut kita aja, buruan jalan”.

Yau dah aku buru-buru jalan aja, tapi si ojek itu masih ngikutin dong. Nah pas di tengah jalan, bapaknya klakson lagi dan manggil “mas, saya mau isi bensin dulu. Sampean ke sini”. Aku berhenti juga dan mampir ke warung, sekalian isi bensin juga.

Ibunya bilang “mas, ini warung punya adik saya. Dia juga biasa terima tamu buat ke Bromo, sewain penginapan, mobil jeep, dan ojek ke Bromo juga. Saya cuma kasih tau aja ya bukan cari untung, kalau sampean mau cari penginapan langsung tanya aja harganya. Saya kurang ngerti kalau masalah harga”.

Aku langsung masuk mau nanya penginapan, pas masuk langsung pemilik warungnya bilang “mas abis jatuh? Sini sini masuk, diobatin dulu lukanya. Duduk dulu di sini (deket bara api biar gak kedinginan)”. Aku duduk terus tanya “pak, ada penginapan gak ya di sini?”. Langsung dijawab “mas jangan mikirin penginapan dulu, obatin dulu itu lukanya”. Langsung diobatin dan baru deh ngomongin penginapan.

Baca :  Tim Gunung atau Pantai, Mana yang Lebih Kamu Suka?

Bapaknya bilang “mas, saya ada penginapan yang biasa disewa. Kalau sampean mau, monggo. Tapi saya kasih harga satu rumah ya bukan per kamar. Satu rumah itu ada tiga kamar, terserah sampean mau pake kamar yang mana, soalnya sampean bayar satu rumah kan”.

Aku mikir, waduh sewa satu rumah buat sendirian? Hmmm berapa nih harganya? Mahal gak ya? Berhubung udah malem, ya harus segera cari penginapan biar besok bisa subuh-subuh ke Bromo. Terus aku tanya, pak berapa ya harganya?

Kalau lihat gerakan tubuhnya, bapaknya tuh gak enak gitu ngasih harganya. Dia bilang “mas mohon maaf ya, kalau harganya mahal”. “Oh mahal itu berapa ya pak?” aku tanya balik. Dia jawab “buat sampean, saya kasih harga sewa satu rumah itu 150 ribu mas buat semalem. Maaf ya kalau mahal, kalau mas nya mau cari tempat lain juga gak apa-apa”.

Wah lebih murah dong ya dari si tukang ojek itu. Tanpa pikir panjang kali lebar,langsung  aku ambil aja “pak, gak apa-apa segitu juga harganya. Boleh langsung ke sana gak ya, soalnya saya mau istirahat”. Eh si bapaknya merasa gak enak dong. Padahal mah santai aja, selama jujur rejeki pasti berpihak kok.

Udah nih dianter ke rumahnya, dan aku langsung istirahat. Lumayan besar juga rumahnya, sendirian pula. Paling cocok buat ramean gitu, berenam cukuplah biar satu kamar diisi dua orang. Kalau lebih pun masih bisa karena ruang tamunya luas.

Besoknya, aku subuh-subuh langsung jalan lagi berburu sunrise. Ternyata di sana itu dibatasi dan aku gak kebagian kuota buat masuk. Ya udah aku langsung melipir ke Bukit Cinta aja. Asal kamu tahu, aku ketemu lagi dong sama si tukang ojek itu di Bukit Cinta Bromo. Beuh kepalaku berasa langsung mendidih.

Dia juga tetep maksa nawarin jasa ojek ke Bromo dengan harga lebih mahal. Dia minta 350 ribu tapi pake motorku. Kalau pake motornya dia minta 500 ribu. Gila gak tuh?

Karena aku kesel banget, ya berusaha menghindar. Males lah nawar-nawar harga yang gak masuk akal. Tapi semain menghindar malah semakin ketemu. Aku pergi ke warung buat beli sarapan, eh dia ada di warung itu dong.

Aku ke toilet, pas keluar ada dia lagi. Aku ke parkiran, ada dia lagi. Astaga bener-bener nih tukang ojek. Setiap ketemu juga masih nawarin jasa ojeknya yang kasih harga 500 ribu. Udah ditolak pun gak kapok dia. Bayangin gimana keselnya aku saat itu.

Aku lanjutin perjalanannya, pas turunan yang mau ke Bromo ketemu dia lagi dong. Astaga, tadinya mau istirahat dulu, malah gak jadi. Langsung aja jalan. Pas tengah jalan tepat di turunan terkenal ekstrim itu pun dia muncul lagi menawarkan jasanya. Karena aku gak mau buang-buang energi, jadi diem aja deh sekalian istirahat dulu.

Akhirnya berhasil juga lewatin jalanan yang ekstrim itu dan bisa nyampe bawah. Lalu apa yang terjadi? Si tukang ojek itu muncul lagi dong, masih nawarin jasanya. Kan aku posisinya udah nyampe tujuan ya, mau ngapain nawarin lagi dia nawarin jasa ojeknya?

Dan pas pulangnya pun, ketemu dia lagi nawarin jasa antar pulang. Lah masa iya aku pake jasa ojek pulangnya, nanti motorku ditinggal gitu di sini? Kesel banget! Akhirnya aku tetep gak peduli, cuekin dia aja. Dan pulang sendiri. Hahahaha.

Jadi itulah pengalaman yang gak enak pas traveling ke Malang. Dari awal nyampe Malang yang dimarahin pemilik guest house, dikira sales panci, jatuh dari motor, sampai diikutin tukang ojek. Lumayan juga ya cerita pengalamannya. Hehehe.

Liburan itu gak selalu mulus ya, karena ada aja hal yang bikin cerita perjalanan yang lucu. Gak apa-apa, nikmatin aja. Tapi kalau aku ditanya kapok gak jalan-jalan ke Malang, pasti jawabannya “aku mau explore tempat lainnya dulu deh, ke Malang kapan-kapan lagi aja”. Gak kapok sih, tapi ya pilih explore tempat lain dulu.

Ini cerita versiku ya, gak semuanya orang Malang itu ada niatan yang gak baik. Yang aku share ini cuma sepenggal cerita waktu aku ke Malang. Banyak kok ketemu orang-orang baik lainnya dan cukup membantu buat kasih informasi dengan jelas. Kalau versi kamu gimana?