The Power of Kepepet, Akhirnya Bisa Traveling Ke Bangkok, Thailand

cropped-LRM_EXPORT_9335991834768_20190905_133211998.jpeg

Sumpah ini beneran dadakan banget pergi traveling ke Bangkok, Thailand. Bayangkan aja awalnya gak niat pergi, tapi entah kenapa ada bisikan yang membuat saya harus tetap terbang. Kalau gak terbang sekarang, lantas kapan lagi?

Memang, aku udah beli tiket dari tahun lalu tapi ketika mendekati Hari H keberangkatan ternyata kondisi keuangan lagi krisis. Kalau penerbangan di cancel pun rasanya rugi, karena tiketnya bersifat nonrefundable. Mau gimana lagi kan?

Padahal temen-temenku udah ada yang nitip ini itu, mana bilangnya jauh-jauh hari lagi. Padahal udah niat bakalan di cancel.
Tapi, entah kenapa di malam sebelum berangkat malah gak kepikiran buat packing Dan tidur pun lebih cepat dari biasanya. Selama tidur juga kurang nyenyak karena ke bangun terus. Dan sekitar jam 02.30 aku ke bangun karena perasaan ada bisikan “jangan takut sama rejeki, karena sudah ada yang mengatur”.

Setelah bangun tidur, bingung juga mau ngapain? Tiba-tiba ingat hari ini Ada jadwal terbang ke Bangkok. Gara-gara bisikan itu, jadilah langsung mikir udah berangkat aja, siapa tahu pulang liburan dari Thailand dapat rejeki lebih.

Langsung ambil tas dan lihat isi lemari, ternyata bajuku belum di cuci dong dan hanya ada satu ke meja, satu kaos, satu celana panjang, dan satu celana pendek. Untungnya celana dalam yang bersih masih ada stok lima. Ah ya udah bawa seadanya aja, kalau kurang (udah pasti kurang) beli di sana aja.

Tapi sebelum masukin pakaiannya ke tas, aku mikir kalau power bank ku kan lupa belum di charge. Wah penentuan akhir hanya di power bank deh, kalau beneran kosong gak berangkat deh karena gak keburu juga buat isi dayanya.

Pas aku coba charge, ternyata masih banyak dayanya. Ok, ternyata alam mendukung buatku pergi traveling ke Thailand. Langsung Mandi Dan lanjut packing. Setelah beres dengan rasa panik, langsung pergi ke terminal Damri.

Setibanya di bandara Soekarno-Hatta, langsung buru-buru check in dan antri di Imigrasi. Masih kondisi panik, antrian imigrasi pun panjang banget. Aku Cari aja yang barisannya agak pendek. Niat hati ingin lebih cepat, ternyata di antrian ini malah petugasnya lama banget melayaninya.

Setelah dapat giliran, langsung deh menuju boarding. Sambil nunggu aku kepikiran belum beli Asuransi. Untungnya zaman sekarang udah serba digital dan lebih praktis, jadi beli online aja. Untuk 5 Hari biayanya 95 ribu aja. Lumayan murah ya Kan.

Selang beberapa menit setelah beli asuransi, langsung dipersilahkan masuk ke pesawat. Dan gak nyangka juga aku dapet Hot Seat. Padahal beli tiketnya harga promo, tapi malah dapat Hot Seat yang kalau pilih ini dikenakan biaya tambahan sekitar 110 ribu. Mungkin ini yang dinamakan Alam sudah mendukung rencanaku. Thanks God!

Welcome to Thailand


Ini pertama kalinya kakiku menginjakkan ke Negeri Gajah Putih. Setelah kegalauan dan kepanikan yang awalnya akan cancel, akhirnya bisa juga sampai sini. Tapi kepanikan pun belum berakhir, masih lanjut karena bingung juga mau ngapain dulu ke sini? Belum nyusun itinerary broh!

Nyampe di negara orang malah kaya anak hilang. Pas nyampe untungnya diimigrasi gak masalah, langsung aja masuk gak ditanya apa-apa. Kalau ditanya hotel, peninglah pala ini kan belum booking hotel juga. Pokoknya The Power of Kepepet deh.

Terus itinerary di Thailand ke Mana, ngapain, sama siapa, gimana hidup di sana, sampai kapan, kenapa harus Thailand? Hmm banyak ya pertanyaannya? Nanti aku jawab ya ditulisan berikutnya. Sekarang mau istirahat dulu biar gak Kaya orang ilang. Pokoknya tungguin tulisan berikutnya ya. – Jalan yuk, kuy jalan.

Budi Setiadi
Budi Setiadi
Full Time Digital Marketer, Freelance Travel Blogger Indonesia, Content Creator, Travel Enthusiast, Backpacker, Solo Traveler, dan Penulis Blog Perjalanan yukkuy.com. Punya mimpi bisa menginjakkan kaki dan keliling dunia. Dengan menulis di blog ini, semoga bisa mewujudkannya. Jika ada yang mau membantu untuk mewujudkan keliling dunia, dengan senang hati aku terima. Hubungi budi@yukkuy.com sekarang.

Leave a Reply