Ngeri! Pertama Kali Naik Gunung Sendirian

cropped-pertama-kalin-naik-gunung-prau-sendirian-.jpeg

Ada yang suka naik atau belum pernah sama sekali naik gunung? Pernah berpikir naik gunung sendirian gak? Kalau ke gunung sendirian gitu ngeri-ngeri sedap sih. Tapi entah kenapa aku berani banget naik gunung sendirian, apalagi ini pertama kalinya dan gunung Prau yang ada di Dieng jadi pilihan pertama. Waras gak sih aku ini?

Ide gila ini muncul setelah pulang trip ke pulau Melinjo. Aku ngobrol santai sama seseorang yang biasa ke pulau seribu sendiri. Aku tanya kok bisa pergi sendiri gitu, kan sewa kapalnya mahal? Dia bilang, gak usah sewa sendirilah nebeng aja, kaya aku gini nebeng ke group kalian.

Lalu dia juga bilang, naik gunung juga pernah sendirian kok. Hah berani naik gunung sendirian gitu? Beranilah, gak usah takut, toh nanti juga di sananya ketemu sama pendaki yang mau nanjak juga kan. Pokoknya kamu harus coba, apalagi kamu suka solo traveling kan, sekali-kali cobain deh nanti tahu rasanya gimana?

Tapi kan aku gak punya peralatan dan perlengkapan naik gunung gitu, gimana dong? Pasti harus beli dulu diawal kan dan bikin kere banget deh, secara harganya itu gak murah. Eits tenang dulu, jangan nge-gas bos, jawabnya. Gak usah beli, sewa aja. Banyak kok yang nyewain semuanya, mulai dari tenda, sleeping bag, matras, dan lain-lainnya.

Hah yang bener, kok aku gak percaya ya (sambal ngebayangin)? Trus dia bilang lagi, udah pokoknya kamu cobain deh pegi ke gunung sekali gitu, nanti bisa tahu dimana tempat penyewaannya sekaligus porter yang bisa bantuin kamu. Jadi gak perlu khawatir gimana-gimana, porternya siap bantuin semuanya, mulai bawain tas, diriin tenda, masak, dan intinya kamu bawa diri aja deh.

Baca : Tips Hemat Budget Makan Saat Traveling

Wah oke sih kalau emang bener begitu, kapan-kapan aku coba ah. Dan rencananya sih pengen naik gunung pertama kalinya itu ya ke gunung Prau yang katanya mudah buat pemula. Gak terlalu tinggi, rutenya gak terlalu ekstrim, dan pemandangannya bagus banget, apalagi saat sunrise. Langsung dicatat nih!

Setelah beberapa hari dari obrolan ini, ada yang ngajakin nonton Dieng Culture Festival (DCF), wah semangat banget sih. Karena dari tahun lalu belum kesampaian lihat ini. Tapi tiketnya itu udah habis dari kapan tahu. Tapi tetap semangat buat dapetin itu tiket biar bisa ke gunung Prau sekalian.

Ketika udah dapet tiketnya, wah seneng banget karena ini kesempatan yang bagus. Bisa lihat lampion dan naik gunung pertama kalinya dalam hidupku. Ini sih yang paling penasaran sama diri sendiri, mampu gak ya aku naik gunung sendiri? Mana punya alergi dingin lagi. Galau mode on.

Kan acara DCF itu berlangsung hari jum’at – minggu, niat hati ikutan hari jum’at dan sabtu aja, minggu naik gunung, dan senin pulang ke Jakarta. Berhubung super dadakan banget, jadilah pulang dari kantor langsung packing dan berangkat hari kamis malem naik kereta. Perjalanan dari stasiun Pasar Senen ke Purwokerto sekitar 12 jam.

Stasiun Pruwokerto
Stasiun Purwokerto

Setelah naik kereta sekitar 12 jam, akhirnya tiba juga di stasiun Purwokerto. Celingak-celinguk sendirian dan gak ada teman, ditambah kondisi mata masih ngantuk lagi nyari pintu keluar. Pas ketemu pintu keluar, langsunglah  diserbu para driver.

Seperti biasa kalau di stasiun gitu ada tukang ojek, supir angkot, supir travel, dan rental mobil gitu banyak. Nah aku agak bingung nih di sini, secara belum tahu jelas mau naik apa ke DCF, super dadakan banget jadi . Niat hati mau naik bus, tapi gak ada penampakan bus di dekat stasiun ini.

Daripada bingung sendiri ditambah laper, jadi mending cari makanan gitu. Niatnya cari sarapan dengan menu khas daerahnya gitu, tapi gak nemu. Ujung-ujungnya beli sabu alias sarapan bubur. Dan di warung bubur inilah yang bikin aku nyasar. Niat mau langsung ke DCF, jadinya naik gunung.

Jadinya Naik Gunung Prau?

Ceritanya lagi makan bubur, tiba-tiba ada sekelompok orang yang berisikan 3 orang lagi berdiri. Sambil cari temen, ya udah aku tanya aja “mas mau ke dcf atau naik gunung?”. Kita mau naik gunung Prau, jawabnya. Langsung aku tembak deh “aku boleh join gak? Kalau gak boleh, nanti bisa naik sendiri kok”.

Tapi dicuekin dong sama salah satu dari mereka, emang kelihatan kayanya dia bukan ketua geng nya deh. Ah tapi gak pantang menyerah, langsung aku tanya ke ketua geng nya yang mana kelihatan dia lagi nego sama driver gitu. Mas mau naik gunung kan? Aku boleh join gak? Kalau gak boleh, nanti bisa naik sendiri kok, pertanyaan yang tadi diulang lagi. Hahahaha.

Oh iya kita mau naik gunung, jawab ketua geng nya. Tapi dia gak kasih jawaban boleh apa gak join mereka, tapi aku tetep maksa ikut dong (gak tau diri emang anaknya). Hehehe. Lumayan kan bisa share cost juga, ambil baiknya aja.

Nah karena driver nya itu minta cukup mahal, akhirnya ketua geng nya minta tambahan orang lagi. Pas lihat-lihat di sekitar stasiun, ada 2 orang baru keluar kayanya bisa jadi mangsa tuh. Pas ditanya mereka juga ternyata mau naik gunung Prau. Jadi pas deh tuh ber-6. Biaya sewa mobilnya jadi agak ringan karena dibagi 6.

Perjalanan dari stasiun Purwokerto menuju basecamp Patak Banteng membutuhkan waktu sekitar 4,5 jam. Lumayan jauh ternyata, dan untung aja bukan aku yang nego buat sewa mobilnya. Kalau aku yang nego, bisa sadis sih dapet harganya.

Oh iya, basecamp yang dimaksud itu adalah tempat istirahat para pendaki. Awalnya aku kira kaya gubuk di puncak gunung buat yang gak bisa bikin tenda. Ternyata rumah warga yang dijadikan tempat istirahat buat yang mau mendaki dan setelah mendaki.

Tak Kenal Maka Tak Sayang

pertama kalin naik gunung prau sendirian 1 - Ngeri! Pertama Kali Naik Gunung Sendirian
Sebelum tidur, foto dulu biar sah

Seperti biasa kalau ketemu orang suka ada istilah tak kenal maka tak saying di setiap awal pertemuan. Berhubung ini cowok semua, jadi istilah itu gak berlaku deh. Hahaha. Dan udah tahu juga kan kalau aku itu orangnya susah banget ngajak kenalan di awal.

Ditambah lagi aku kan orangnya pelor (nempel langsung molor), jadi selama di mobil gak tahu tuh namanya siapa aja mereka. Kan selama perjalanan tidur mulu. Bangun pun cuma dua kali, pas kebelet pipis sama ke atm, selebihnya tidur. Hehehe.

Sesampainya di basecamp pun, aku masih gak tahu nama-nama mereka, mau nanya tuh susah banget. Yang aku denger dari obolan itu suka nyebut nama gitu kaya Ki, Ko, Yo, Yan, Ga. Mungkin yang dipanggil Ki itu Namanya Kiki, Ko itu koko siapa gitu (soalnya agak Chinese juga mukanya), Yo itu Aryo, Yan itu Ian, Ga itu Rangga.

Ternyata kurang tepat tebakan namanya. Baru tahu nama mereka itu pas daftar SIMAKSI (Surat Izin Masuk Kawasan Konservasi) alias surat izin mendaki, aku lihat ketika menuliskan nama-namanya dibuku pendaftaran. Ternyata Namanya itu adalah Ricky, Nico, Leo, Ryan, dan Angga. Setelah itu langsung deh naik gunung Prau.

Naik Gunung Pertama Kali, Gimana Rasanya?

Setelah daftar SIMAKSI beres, langsunglah kami ber-6 naik menuju pos 1. Dari awal aku udah mikir naik ojek aja karena ada jasa ojek juga. Katanya menuju pos 1 ini paling berat juga karena melewati tangga. Tapi ternyata mereka ber-5 gak ada yang kepikiran mau naik ojek, jadi ku urungkan niatku ini dan tetap jalan kaki.

Baru nanjak bentar, jantungku langsung deg-degan parah, dan langsung minta istirahat dong (cupu banget ya?). untungnya mereka ngerti, dan langsung istirahat. Gila sih ini deg-degan parah dan cukup bikin sesak nafas. Aku berusaha atur nafas dulu, karena kaget banget ini, ditambah jarang olahraga lagi.

Setelah dirasa cukup, lanjut lagi deh tapi agak pelan jalannya. Di tengah-tengah perjalanan istirahat lagi sebentar dan melanjutkan lagi. Pokoknya udah dibilangin juga kalau butuh istirahat harus bilang, biar semua istirahat juga. Katanya “naik gunung bareng, turun juga bareng”. Itu sih kalimat yang bikin semangat, jadi bukan sekedar naik gunung, tapi kebersamaan dan melawan egonya lah yang paling penting.

Pos 1 Gunung Prau: Sikut Dewo
Pos 1 Gunung Prau: Sikut Dewo

Gak terasa tibalah di pos 1. Aku langsung istirahat lagi, karena lumayan capek banget, tapi jantung gak begitu deg-degan parah kaya di awal. Lalu berkata di dalam hati “oh begini perjuangan anak yang suka naik gunung, hebat ya mereka. Untungnya juga tadi aku gak naik ojek, kalau sempat naik ojek, apa kata dunia?”.

Saatnya lanjut menuju pos 2. Nah perjalanan kali ini gak terlalu berat seperti menuju pos 1. Lebih enak karena bukan melewati anak tangga, tapi tanah yang menanjak gitu, dan ada tali besi buat pegangannya juga. Kalau gak kuat, selalu bilang istirahat dulu. Dan semuanya berhenti buat istirahat.

Pos 2 Gunung Prau: Canggal Walangan
Pos 2: Canggal Walangan
Pos 2 Gunung Prau: Canggal Walangan

Akhirnya tiba di pos 2. Seperti biasa istirahat agak cukup lama di tiap pos. Setelah itu lanjut lagi menuju pos 3. Nah ini yang paling seru, karena di tengah perjalanan gitu ada warung yang jual semangka. Lagi asyik lewat tiba-tiba mataku jelalatan lihat yang segar-segar, kok kayanya enak ya makan semangka.

Langsung teriak, guys istirahat dulu. Dan aku langsung masuk ke warung dan menyantap semangka tanpa tanya harganya berapa. Gak kepikiran buat tanya dulu sih. Hahahaha. Rasanya tuh seger banget. Habis jalan nanjak gini, minum juga dihemat-hemat, dan sekali ketemu semangka rasanya itu tenaga ku kaya di charge ulang deh.

pertama kalin naik gunung prau sendirian 5 - Ngeri! Pertama Kali Naik Gunung Sendirian
Jalanan meuju pos 3

Udah puas makan semangka, lanjut lagi dan perjalanan di sini lebih ekstrim dari sebelumnya. Harus berpikir keras cari jalan yang mudah diinjak dan gak bikin capek. Hahaha maklum ini anak gunung pemula alais newbie. Cara paling mudah itu ikutin aja orang-orang pilih jalannya, tinggal ikutin dari belakang deh.

Pos 2 Gunung Prau Via Patak Banteng: Cacingan
Pos 3: Cacingan

Setelah melewati jalanan ini, akhirnya tiba juga di pos 3. Di sini kepala ku keliyengan parah. Hari udah mulai gelap, mau istirahat lama juga gak enak. Jadi tetap lanjutin naik aja walaupun kepalaku pusing tujuh keliling. Lihat sekitar udah berbayang gitu, tapi tetep lanjutin pelan-pelan sambil minum air putih.

pertama kalin naik gunung prau sendirian 8 - Ngeri! Pertama Kali Naik Gunung Sendirian

Di sini bentar-bentar aku istirahat karena kepalaku yang gak nahan pusingnya. Ngeri banget kalau pingsan, mana di tanjakan lagi. Ah pokoknya harus bisa menjaga kesadaran deh. Terus masih lanjut lagi dan pas nemu kursi kayu, langsung deh buru-buru duduk buat istirahat lagi.

Lagi asyik duduk, tiba-tiba ada yang teriak “bonus bonus bonussss”. Gak ngerti tuh kenapa orang teriak bonus? Terus Ricky kasih tahu, bonus itu artinya jalannya gak nanjak atau datar gitu. Jadi ayo semangat kita menuju puncak dan diriin tenda sebelum malem.

Ya udah aku lanjutin lagi walau kepala makin keliyengan. Jalan pelan-pelan buat ke tempat tujuan yang katanya masih jauh. Dikira masih jauh, eh tahunya udah deket. Yang lain udah jalan cepet gitu cari tempat, aku masih jalan santai karena kepalaku pusing banget (maaf ya teman-teman).

Nah ditempat ini ternyata udah banyak yang diriin tenda, karena berebut tempat yang bagus buat lihat sunrise. Karena aku gak ngerti juga, jadi merekalah yang memilih posisinya. Udah dapet spot nya, langsung deh buru-buru diriin tenda.

Yang biasa naik gunung udah pasti cepet merakit tendanya, tapi aku kan masih belum bisa jadi cuma bisa lihatin doang gak membantu banyak. Ditambah di sini (namanya Sunrise Camp) udaranya dingin banget, aku gak kuat. Tapi akhirnya bisa Menikmati Senja Istimesa Di Puncak Gunung PrauJalan Yuk, Kuy Jalan.

Budi Setiadi
Budi Setiadi
Berprofesi sebagai seorang digital marketer di salah satu e-commerce Indonesia sekaligus menyukai traveling, saya pun ingin menjadi seorang travel blogger Indonesia. Tujuannya adalah bisa berbagi informasi, pengalaman pribadi, dan semoga apa yang saya share bisa bermanfaat bagi banyak orang.
Leave a Comment