Menikmati Golden Sunrise Istimewa Di Puncak Gunung Prau

cropped-gunung-prau-dieng-wonosobo.jpeg

Kawan, apa yang menurut kamu istimewa dalam hidupmu? Kalau buatku adalah salah satunya bisa melihat sunrise di pagi dan sunset di sore hari. Lihat golden sunrise pagi di gunung merupakan hal yang jarang aku rasakan seumur hidupku. Dan akhirnya aku bisa melihat itu di puncak gunung Prau, Dieng, Wonosobo.

Setiap ada kawan di media sosial yang posting tentang sunrise dari atas gunung membuatku iri. Rasanya aku ingin seperti mereka, bisa menikmati pagi dan ditemani sunrise yang menyambut hari dengan indah. Mungkin sunrise itu juga membuat hidupnya bisa lebih bahagia.

Oh sunrise, kapankah kamu menyambutku dengan senyumanmu yang tiada tandingannya itu? Itulah yang selalu aku bayangkan dan nantikan. Mungkin bukan aku saja, tapi masih banyak jiwa-jiwa yang lain mengharapkanmu untuk bisa merasakan hal yang sama.

Aku mengerti bukan sembarang orang yang bisa melihatmu dengan mudah. Hanya segelintir orang yang mempunyai keberanian tinggilah yang bisa menikmati dan menyambutmu, tidak buat orang yang lemah seperti aku ini.

Eh kok agak puitis gini ya? Entahlah tiba-tiba bahasanya kaya gitu. Yang jelas dari dulu emang kepingin banget naik gunung buat lihat sunrise dari puncak gunung gitu. Dan akhirnya keinginan itu bisa terwujud dengan bermodalkan “nekat pergi sendiri”. Udah tahukan ceritanya? Kalau belum, baca dulu Pertama Kali Naik Gunung Sendirian. Disana aku certain gimana rasanya naik gunung pertama kali. Baca dulu ya, yang udah baca bisa lanjut.

Jadi setelah tiba di puncak bukit sunrise Patak Banteng Prau, aku langsung kedinginan dan menggigil. Disaat yang lain mendirikan tenda, aku cuma jalan-jalan alias gerakin badan biar gak kedinginan. Sebenernya gak enak rasa sama mereka, udah diajak naik gunung, eh malah gak bantuin.

Parahnya lagi, ketika tenda udah berdiri aku tinggal masuk aja gitu. Dan karena hari udah gelap banget, cuaca semakin dingin, ditambah rasa lapar melanda, mereka langsung mengeluarkan senjatanya yaitu kompor, nesting, dan perbekalan yang udah dibeli sebelum nanjak. Langsung masak air buat seduh teh, kopi, dan masak mie instan.

Pas air udah mendidih, langsung deh seduh minuman berenergi dan kopi dulu. Nah ini sih momen yang bikin aku terharu, orang yang dibuatkan pertama kali minuman hangat itu “aku” dong. Gimana gitu rasanya, udah gak ngapa-ngapain eh dijadiin prioritas, mungkin kelihatan banget orang yang paling kedinginan dari semuanya.

Baca : Siapa Takut Solo Traveling

Lumayan banget minumannya bikin hangat. Lucunya kalau minuman panas dibiarin sebentar aja udah langsung dingin, karena suhu di sini dingin banget sekitar 10° C. Jadi kalau minumnya lama ya gak panas lagi. Kalau aku sih langsung habis sekali minum karena punya kebiasaan minum apapun harus segera habis diawal.

Pas udah habis, tiba-tiba dipanggil “Bud, sini deket-deket kompor biar gak terlalu dingin”. Bukannya gak mau sih, cuma kalau deket kompor gitu nanti kelihatan mataku lagi berkaca-kaca karena terharu banget punya teman baru seperti mereka.

Kebayangkan malunya gimana kalau air mataku ini kelihatan mereka, masa begini aja nangis? Jujur, emang aku salut banget sama mereka. Dalam Hari bilang “fix mereka cocok banget jadi temen traveling, next time ajak mereka aja deh kalau lagi gak mau jalan sendirian”.

Habis itu baru deh kami makan malem pakai mie instan rame-rame. Nah pas makan juga sama, masih gak enak rasa karena gak bantuin masaknya juga. Tapi tetep mereka bagi rata makanannya. Satu persatu diabsen dan harus kebagian semua. Pas makan mie juga untungnya air mataku gak netes ke mie nya karena makin terharu.

Setelah itu, lanjut deh makan cemilan sambil ngobrol. Ah buatku kebersamaan ini gak akan lupa. Seru banget ngobrol bareng mereka semua. Dan yang paling penting adalah semakin malem, semakin akrab. Gak ada rasa canggung lagi. Karena udah Makin malem, jadilah kita tidur.

Tidur Di Tenda Pertama Kali Di Puncak Gunung Prau

Sunrise Camp Patak Banteng Prau

Waktu pertama Kali camping di pulau tak berpenghuni aku gak tidur di tenda tapi di hammock yang gak tahu gimana rasanya tidur di tenda, akhirnya malam itu aku bisa ngerasain tidur di dalam tenda pertama kalinya Dan di atas gunung Prau lagi. Senengnya luar biasa.

Malam yang semakin dingin, aku makin kedinginan, akhirnya langsung masuk ke tenda buat tidur. Nah di sini juga kepolosanku muncul saat pakai sleeping bag. Anehnya kenapa sleeping bag ku gak bisa nutupin sampai satu badan full gitu dan cuma sampai pinggang aja?

Ya udah jadinya semalaman kedinginan bagian atasnya. Tangan pun dimasukin ke dalam sleeping bag, tapi masih berasa dingin karena gak bawa sarung tangan juga. Walaupun udah masuk ke sleeping bag, tetap aja tangan masih kedinginan. Dan baru inget aku bawa kaos kaki 2, jadilah itu kaos kaki dijadikan sarung tangan. Lumayan bikin tangan hangat.

Rasanya tidur di dalam tenda ini bikin aku kapok naik gunung karena tidurpun masih terasa dingin. Tidur gak nyenyak walaupun dipaksa merem. Tapi pas sekitar jam 3 pagi gitu, baru sadar ada yang ngeganjal di pinggang. Entah ada apa, pas di cek ternyata itu resleting.

Langsung nyadar, oh ternyata ini tuh buat ngebuka sleeping bag nya. Langsung deh kubuka resletingnya dan tahu cara pakainya. Lumayan hangat tapi kenapa baru jam segini tahu caranya? Bentar lagi pagi juga datang. Hmmm tapi gak apa-apa yang penting tahu penggunaannya, biar nanti kalau naik gunung lagi gak kedinginan seperti ini.

Saatnya Nikmati Sunrise Di Puncak Gunung Prau, Dieng

Senja Gunung Prau

Nah di pagi hari yang begitu dingin, tibalah satu yang ditunggu-tunggu yaitu golden sunrise. Untungnya posisi tenda kami pas banget bisa lihat fajar secara langsung. Begitu buka pintu tenda, sunrise  dan gunung di sebrangnya pun langsung nampak. Lumayan banget dapet tempat yang strategis seperti ini.

Sekitar jam setengah 5 saat sunrise mau menampakkan wajahnya, orang-orang berebut spot buat foto. Untunglah spot ku dapat yang strategis, jadi gak perlu berlari-larian dan berebut spot sama orang lain.

Rasanya indah banget ketika bisa menikmati sunrise di puncak gunung Prau. Buatku, Inilah sunrise istimewa. Alasannya simple, akhirnya aku berani naik gunung di kala ketakutan dengan yang namanya “dingin”.

Walaupun sebenarnya pernah juga lihat sunrise di Lolai Negeri Di Atas Awan Toraja. Bedanya adalah ke sana pakai motor, sedangkan di Prau ini harus mendaki dan bermalam di tenda alias camping.

Sunrise Gunung Prau
Golden Sunrise di dunung Prau
Camping Di Gunung Prau
Patak Banteng Gunung Prau 2565 MDPL

Semakin siang, semakin rame suasananya. Apalagi foto di papan yang bertuliskan Sunrise Camp Gunung Prau Patak Banteng 2565 MDPL, ngantrinya luar biasa. Kan kalau malem gak kelihatan, begitu sinar matahari membuat terang tempat ini, jadilah berebut buat foto di sini.

Bukit Teletubies

Bukit Teletubies Gunung Prau

Setelah puas menikmati sunrise, saatnya explore bukit Teletubies gunung Prau. Tapi sendirian sih, karena yang lain pada mau siapin sarapan, katanya udah pada lapar. Ya udah deh jadinya aku pergi sendiri dan ikutin orang-orang aja sebagai petunjuk jalannya.

Gak begitu lama kok perjalanan menuju ke bukit Teletubies nya dari tempat camping, sekitar 20 menit udah sampai. Begitu sampai, pemandangannya keren banget. Ya walaupun berbeda sama bukit teletubies yang ada di desa Ollon, tapi masih oke lah. Karena gak semua tempat itu sama alias punya keunikan masing-masing.

Gunung Prau Dieng

Gak biasa banget di foto pas belum mandi seperti ini. Udah mandi aja masih merasa gak ganteng, apalagi belum mandi kan? Hahahaha. Tapi kalau boleh jujur, di foto ini aku kelihatan ganteng gak sih? Ngarep banget dapet jawaban “ganteng kok”. Wkwkwkwk

Setelah puas di sini, aku balik lagi deh ke tempat camping. Dan bukan namanya Budi kalau gak nyasar (anaknya suka nyasar), tiba-tiba bingung jalan pulangnya. Asyik aja jalan, tapi perasaan kok tadi gak lewat sini ya? Untungnya ada orang gitu, ya udah caranya cari aja orang yang rame gitu. Dan akhirnya bisa kembali ke tenda juga.

Sarapan Pertama Di Puncak Gunung Prau

sarapan gunung prau 1024x768 - Menikmati Golden Sunrise Istimewa Di Puncak Gunung Prau

Sesampainya di tenda, eh anak-anak lagi bikin sarapan. Ya udah langsung nimbrung aja. Ada makanan yang udah jadi dan aku langsung makan aja gitu (anaknya gak tahu diri ya). Tapi emang mereka juga sih yang nawarin.

Karena Ricky yang masak udah capek jongkok, akhirnya gantian deh Ryan yang goreng nugget. Tapi karena hasil gorengannya kurang garing, dia gak mau goreng lagi padahal nugget nya masih banyak. Ya udah jadinya aku aja yang goreng.

Dalam hati sih berdo’a semoga gak gosong aja. Karena punya pengalaman dulu di kost-an lama pernah goreng telor atau nugget pasti gosong dan asapnya banyak banget, udah kaya kebakaran. Sampai teman kost ku bilang “udah mas Bud, biar aku aja yang goreng. Pokoknya kalau masak bilang aku aja”.

Untungnya pas goreng nugget di sini aman, gak gosong dan gak berasap. Pas dicobain kering nih hasil gorengannya. Sampai dibilang “wah si Budi jago masak nih, cocoklah kalau diajak naik gunung nanti dia yang masak”. Seneng sih dibilang gitu, tapi aslinya deg-degan banget pas goreng nugget nya, takut gosong dan gak bisa dimakan. Tapi kalau diajak jalan dan bagian masak seneng juga sih. Hehehe.

Saatnya Turun Dari Gunung Prau

Patak Banteng Gunung Prau Dieng
Dari kiri ke kanan: Budi, Nico, Ricky, Ryan, Angga, Leo

Udah sarapan, saatnya turun. Langsung deh kami bubar-bubar tenda dan kemas-kemas barang. Periksa semua barang bawaannya biar gak ada yang ketinggalan. Dan harus ingat sampah juga diperhatikan dan dibawa turun. Karena pas daftar SIMAKSI kan kami dikasih trash bag buat sampah.

Sebelum jalan, aku udah ngebayangin, nanti pas di jalan turun mau mampir ke warung dan makan semangka yang banyak. Dan saatnya jalan turun ke bawah. Wah aku jalannya semangat banget sih, karena semangka udah menghantui pikiranku.

Sepanjang perjalanan, ada orang yang bikin kesal. Jalanan kan mudah berdebu, ada orang yang lari dan itu bikin ngebul. Apalagi aku gak pake kacamata dan masker. Itu bikin mata perih dan batuk. Untungnya ada orang yang negur dia dan bilang “mas turunnya biasa aja dong, gak usah pakai lari-lari gitu. Kasihan yang dibelakang ngebul”. Akhirnya dia sadar dan jalan pelan-pelan.

Baca: Perlengkapan Yang Harus Dibawa Saat Traveling

Setibanya di pos 2, ketika lihat ada warung langsung mampir dong. Tanpa basa-basi langsung lahap semangka nya. Beuh seger banget rasanya. Pokoknya nikmat. Dan aku yang paling habis makan semangkanya dari yang lainnya. Bukan rakus ya, tapi antusias aja gitu.

Udah puas makan semangka, langung lanjut jalan lagi biar segera sampai basecamp. Rasanya udah kepengen mandi dan buang air besar aja. Selama diatas gunung kan gak mandi dan nahan buang air besar. Jadi harus bisa nahan sampai nanti di basecamp.

Setibanya di basecamp, langsung deh BAB dan mandi. Untung lagi gak ramai dan gak ngantri juga. Jadi bisa bebas pakai kamar mandinya. Tapi pada kenyataannya gak sebebas itu mandinya, karena airnya dingin banget. Baru nyentuh kulit itu airnya, udah berasa ditusuk sampai menyentuh tulang. Tapi gak apa-apa yang penting bisa mandi.

Jadi, itulah kisahku bisa menikmati sunsrise di puncak gunung Prau. Buatku sangatlah istimewa. Dan yang terpenting aku bahagia banget bisa jalan bareng Ricky, Nico, Leo, Angga, dan Ryan. Terima kasih atas semuanya ya, jangan kapok sama anak yang gak tahu diri ini. Oh iya, gak sampai di sini sih, kita masih lanjut jalan bareng lagi (bersambung). – Yukk Indonesia.

Budi Setiadi
Budi Setiadi
Full Time Digital Marketer, Freelance Travel Blogger Indonesia, Content Creator, Travel Enthusiast, Backpacker, Solo Traveler, dan Penulis Blog Perjalanan yukkuy.com. Punya mimpi bisa menginjakkan kaki dan keliling dunia. Dengan menulis di blog ini, semoga bisa mewujudkannya. Jika ada yang mau membantu untuk mewujudkan keliling dunia, dengan senang hati aku terima. Hubungi budi@yukkuy.com sekarang.

Leave a Reply