Wisata Mistis yang Seru ke Rumah Pengabdi Setan

Apa yang kamu pikiranketika ada yang mengajak buat wisata mistis? Hmmm gimana gitu kan? Eits, tenang aja ini gak seperti yang kamu bayangkan tentang mistis kok. Karena Aku mau share pengalaman explore Rumah Pengabdi Setan yang ada di Pangalengan, Jawa Barat.

Sejak munculnya film Pengabdi Setan di layar lebar yang dibuat oleh Joko Anwar dan team tahun 2017 lalu, banyak orang yang penasaran dengan lokasi syutingnya dan bertanya-tanya “di mana sih lokasinya? Beneran ada rumah yang kaya gitu?”.

Karena aku juga penasaran, jadi ku coba datangin lokasinya langsung deh. Mumpung lagi di Bandung juga, karena terakhir ke Bandung itu pas explore danau Wakadobol. Buat menuju ke sana gak sulit kok. Tempatnya gampang ditemui.

Aku berangkat dari Bandung menuju arah Pangalengan dengan motor. Butuh waktu sekitar 2 jam buat sampai ke tempatnya. Gak perlu bingung, tinggal ikutin maps aja atau bisa tanya ke warga setempat buat arahnya, pasti pada tahu kok.

Pas mau sampai lokasinya, nanti ada petunjuk jalannya “Rumah Pengabdi Setan”. Gak begitu jauh dari jalan raya tempatnya kok, nanti langsung parkir kendaraan. Ada petugasnya yang ngarahin tempat parkirnya dan tunjukin jalan menuju Rumah Pengabdi Setan nya.

Baru parkir aja langsung lihat rumah mirip sama yang di film Pengabdi Setan, tapi ada tulisannya dilarang foto. Emang sih agak merinding lihat bangunan rumah itu. Tapi petugas parkirnya ngasih tahu kalau Rumah Pengabdi Setan itu bukan yang ini, tapi harus jalan dulu (ada petunjuk arahnya). Tempatnya gak jauh dari parkiran juga.

Tiket Masuk Rumah Pengabdi Setan

Setelah dari parkiran dan langsung menuju tempatnya, kamu harus bayar tiket masuknya dulu. Tiket ini sebagai retribusi kebersihan.  Oh iya pas mau bayar, aku agak bingung sama tulisan RPS. Kalau dilihat dari jauh tulisannya kelihatan RP 5, hah masuknya 5 rupiah? Oh mungkin Rp. 5.000,- kali. Pas deket, ternyata itu tulisan RPS yang singkatan dari Rumah Pengabdi Setan. Oalah…

Nah untuk tiket masuknya sendiri cukup bayar Rp. 10.000,- perorang. Udah bisa masuk bebas dan gak akan dimintain uang apa-apa lagi. Jadi selamat menikmati waktumu buat explore Rumah Pengabdi Setan. Tetep jaga perilaku ya di sananya.

Baca :  Destinasi Wisata Semarang yang Bikin Menarik Hati

Ada Apa di Rumah Pengabdi Setan?

Isi Rumah Pengabdi Setan

Saatnya kita lihat ada apa sih di Rumah Pengabdi Setan? Yang jelas rumah ini menjadi viral karena pernah dipake syuting film Rumah Pengabdi Setan hasil karyanya Joko Anwar. Filmnya yang serem banget dan banyak dapet penghargaan juga. Aku pun habis nonton ini sekitar 2 minggu gak bisa tidur. Hahaha..

Rumah ini dibangun sejak zaman Indonesia masih dijajah Belanda. Setelah Indonesia udah merdeka, rumah ini dialihkan fungsi jadi rumah pekerja kebun teh. Tapi sejak tahun 2000an, rumah ini kosong karena gak ada lagi pekerja kebun the yang mau tinggal di rumah ini.

Nah ketika Joko Anwar mau membuat film, beliau cari lokasi syuting yang pas. Akhirnya nemulah rumah ini. Sebelum syuting, beliau juga menginap di rumah ini sekitar 2 malam ditemani paranormal untuk mengungkap ada misteri apa di rumah ini. Akhirnya dibuatkan lah film yang mengangkat miserinya, tapi gak 100% murni kisahnya. Ada penambahan bumbu-bumbu cerita juga.

Nah sekarang kita langsung explore yuk tentang rumah ini. Pas pertama nyampe depan RPS, langsung banyak penampakan orang-orang yang penasaran. Padahal sengaja banget datang ke sini pas weekdays biar gak terlalu rame. Ternyata rame banget orang yang pengen foto-foto di sini. Ya bagus juga, biar mengurangi rasa merinding juga. Hehehehe.

Pertama masuk, langsung kelihatan foto Ibu dan keluarga pemain film Rumah Pengabdi Setan. Ini spot yang paling utama, karena menunjukkan lokasi yang ada di film itu. Emang rumah ini sama persis kaya yang ada di film RPS, cuma ada tambahan-tambahan lainnya.

Di ruang tengah juga ada spot foto yang asyik. Kamu bisa pegang proeprti yang ada seperti telepon jamandulu. Tapi harus izin dulu ya sama petugasnya. Akupun juga waktu mau pegang, ngomong agak kenceng karen kebingungan “kira-kira boleh dipegang gak ya ini?” Lalu tiba-tiba ada yang jawab “boleh boleh”. Aku kaget dikira suara siapa, ternyata ada petugasnya di dalam.

Baca :  Gumuk Pasir Sumalu, The Hidden Paradise of Indonesia

Dari ruang tengah langsung ke belakang karena lihat ada sumur yang sama kaya di filmnya. Nah di sini aku dibuat kaget, karena mata lagi lihat ke kamera mau ambil foto sumur. Tapi begitu mau foto lihat sosok kuntil anak. Sampe terkejut dan bilang “Astagfirullahal’adzim”. Terus dibilang gini “Lah om gak lihat gitu?”. Engga lihat, orang mata lagi lihat ke kamera kok. Kalau lihat di kamera sih beneran serem banget kaya transparan gitu, tapi pas dilihat pake mata telanjang ya gak terlalu serem.

Emang sumur ini juga menurutku salah satu tempat yang serem pas di filmnya. Jadi wajar aja kalau dikasih hantu-hantuan begitu, biar berasa serem juga kaya di filmnya.

Udah dari sumur, langsung ke atas buat lihat tempat yang paling serem menurutku yaitu kamar Ibu. Tapi pas naik tangga juga diatasnya ada hantu-hantuan lagi. Gak kaget sih karena lihatnya pake mata telanjang, gak lihat di kamera lagi. Kapok dah kalau lihat kamera mulu. Hahahaha.

Penampakan Kuntil Anak

Nah ini yang paling menegangkan, kasur Ibu. Gara-gara keinget adegan Ibu yang tiduran di sini aku gak bisa tidur sekitar 2 minggu. Asli kebayang-bayang banget, sampai sekarang kalau disuruh nonton filmnya sendirian gak akan berani. Nanti gak bisa tidur lagi berhari-hari.

Tapi mumpung lagi di sini, jadi wajib lah foto di kasur nya Ibu. Awalnya sih gak mau karena langsung merinding. Pas maksain diri buat duduk, tiba-tiba lihat bercak warna merah di sprei nya, langsung berdiri lagi gak jadi duduk sambil bilang “kok ada darahnya?”. Eh gak apa-apa deh mumpung agak rame juga, jadi foto pake buru-buru banget.

Setelah puas foto di kamarnya Ibu, Aku langsung pindah ke kamar satunya lagi. Baru masuk langsung kaget banget dong, karena disambut pocong yang lagi berdiri. Begitu masuk ya langsung lihat pocong. Dan ternyata kamar ini dibuat seolah-olah tempat pemujaan setan gitu. Lumayan merinding juga di ruangan ini, aku cuma foto bentar langsung buru-buru keluar.

Setelah explore isi rumahnya, saatnya foto di halaman depan rumahnya. Tadinya mau foto di depan ruamh duluan, berhubung rame banget pada ngantri foto di depan, jadi aku masuk dulu aja explore bagian dalamnya.

Baca :  Menilik Lebih Dekat Keindahan Pulau Labengki

Sempat nanya-nanya juga ke petugasnya lokasi kuburan yang kaya di filmnya di mana? Soalnya dari tadi gak kelihatan. Katanya itu beda lokasi, bukan murni di sini semua. Terus aku lihat kuburan gitu di samping rumahnya, tapi katanya itu bohongan bukan kuburan beneran. Oalah, dikira kuburan beneran, kalau beneran sih mana mungkin ada yang mau tinggal di rumah ini kan?

Setelah dirasa cukup puas, saatnya kembali ke parkiran dan pulang. Nah pas mau naik motor ditanya sama bapak parkirnya “A tadi ambil video? Kalau ambil coba dilihat ada sesuatunya gak? Kalau yang pernah sih ada yang dapet penampakannya, perempuan gitu yang hampir mirip kaya di filmnya”. Aku langsung merinding dong.

Jawab aja “yah pak aku cuma ambill foto aja, lagian aku bukan travel vlogger tapi travel blogger. Jadi ambil foto aja udah cukup”. Buru-buru naik motor dan pulang. Habis itu gak mau mikirin cerita tentang Rumah Pengabdi Setan itu. Pokoknya berusaha lupain deh.

Tapi ya, kalau kamu datang ke sini, coba aja ambil video. Tapi minta izin dulu sama petugasnya, boleh apa gak? Kalau boleh ya syukur jadi bisa ambil video. Siapa tahu kan dapet rejeki bisa lihat penampakan di RPS nya. Ops..

Lokasi

Lokasi RPS terletak di Kawasan PTPN VIII, kampung Kertamanah, desa Margamukti, kabupaten Bandung, Jawa Barat. Buat sampai di lokasi Rumah Pengabdi Setan itu gampang banget, gak akan nyasar kok. Tinggal ikutin Google Maps aja. Kamu bisa ikutin peta ini ya:

Jadi menurutku kamu harus coba datang ke sini buat ngerasain langsung gimana suasana Rumah Pengabdi Setan yang ada di Pangalengan, Jawa Barat ini. Gak perlu takut gimana-gimana yang penting kamu datang dan berperilaku sopan aja. Di manapun kamu berada, ada baiknya tanya-tanya dulu sebelum bertindak ke petugas atau warga setempat. Nah setelah explore RPS, kira-kira explore mana lagi ya yang menarik?

More Stories
Tiket Promo Ke India
Balada Tiket Promo Ke India Yang Berujung Buntung