Curug Cikotak Padarincang, Banten

Dengar Suara Aneh Saat Explore Curug Cikotak Di Padarincang Sendirian

Kalau dengar curug, udah pasti Bogor juaranya. Selain terkenal dengan kota hujan, bogor pun terkenal dengan kota seribu curug. Tapi bukan hanya Bogor yang punya banyak curug,  Banten pun juga punya, Salah satunya Curug Cikotak yang ada di Padarincang, Serang – Banten.

Awalnya aku gak ada niat buat traveling ke Serang, berhubung jiwa travelingku meronta-ronta jadilah pergi begitu aja. Tanpa kepikiran mau explore tempat apapun. Setelah pulang kerja, begitu nyampe kost-an langsung ketiduran tanpa sengaja.

Bangun-bangun pun langsung lihat jam dan kaget karena bentar lagi mau masuk waktu Isya. Buru-buru ambil wudhu dan langsung shalar Magribh, sekalian nyambung Isya. Ada-ada aja sih ini, pake acara ketiduran pula.

Setelah beres shalat juga bingung sih mau ngapain, sedangkan mata masih on? Cuma lihat-lihat Instagram aja siapa tahu ada yang share tempat yang bagus buat dijadiin referensi traveling nanti. Tiba-tiba tangan berasa gatel gitu, pengen bawa motor. Ya weekend ini explore tempat apa gitu, jangan mendekam di kamar aja.

Akhirnya ambil tas, masukin pakaian dan siap-siap berangkat padahal belum tahu mau ke mana? Tiba-tiba nyadar, eh kok aku packing-packing begini ya? Emangnya mau ke mana? Duh berasa udah pikun gitu. Tapi karena nanggung udah packing, ya udahlah pergi ke Serang aja. Karena aku belum explore Banten sepenuhnya juga kan.

Akhirnya tancap gas deh ke Serang dari Jakarta naik motor sendirian. Salah satu nikmat solo traveling itu kaya gini, mau pergi ke mana pun dan kapan pun bisa terlaksana. Coba kalau bareng orang lain, belum nungguin balesan, janjian ketemu di suatu tempat, dihubungi susah, macet, atau tiba-tiba gak jadi pergi, udah pasti ngabisin waktu sih. Betul gak? Ada yang punya pengalaman seperti itu juga gak? Ngaku deh!

Berhubung cuma tidur sebentar yang gak sengaja itu, jadi di perjalanan pun agak-agak ngantuk gimana gitu. Dan udah biasa kalau ngantuk banget harus cari tempat buat istirahat sebentar, biasanya cari pom bensin atau warung di pinggir jalan.

Untungnya mata gak ngantuk banget sih, jadi masih tetap lanjut jalan, walaupun harus nurunin kecepatan. Ya jalan pelan yang penting nyampe dengan selamat ya kan. Setelah melalui perjalanan sekitar 4 jam, akhirnya nyampe Serang juga dan langsung istirahat.

Sebenernya bisa sih ke Serang naik kereta, tapi jadwal keretanya itu lho yang masih sedikit, harus berebutan. Harus selalu cek jadwal krl Tanah Abang Rangkasbitung dan jadwal kereta api Rangkasbitung Merak dulu, biar gak ketinggalan kereta.

Besok paginya pas bangun dilanda mager alias males gerak. Mau mulai explore tapi malah goler-goleran aja sampai siang, mungkin karena capek banget bawa motor sendirian malem-malem. Berhubung solo traveling, jadi bebaslah mau berangkat kapan aja.

Pas bangun dan udah seger, baru deh cari-cari destinasi wisata yang mau di explore-nya. Tiba-tiba kepikiran pengen ke wisata alam air terjun atau curug gitu, dan langsung cari curug yang ada di Padarincang aja. Ibarat kata, Padarincang itu gudangnya curug. Di sana banyak banget curug, mungkin masih ada juga curug yang belum terjamah orang lain kecuali warga sekitar yang tahu.

Baca :  Mengintip Bidadari Di Pulau Peucang, Ujung Kulon Banten

Enaknya lagi kalau ke Padarincang tuh banyak petunjuk jalan, jadi gak akan nyasar. Nah setelah tancap gas sekitar 2 jam (lumayan lama karena pake acara lapar dan beli bakso dulu), akhirnya sampai di daerah Padarincang dan nemu petunjuk jalan gitu. Pas aku dekati ternyata tulisannya Curug Cigumawang.

Berhubung aku udah pernah, jadi aku lewati aja. Buat yang mau tahu lebih lanjut, bisa baca tulisanku ini → Curug Cigumawang. Akhirnya aku putusin buat jalan terus tapi gak pake ngebut biar bisa baca petunjuk jalan. Dan lihatlah tulisan Curug Cikotak.

Yuhuuu, tanpa pikir panjang lagi langsung belok dan nanya ke warga sekitar, “Bu permisi, mau tanya kalau ke curug Cikotak bener lewat sini kan? Jauh gak ya Bu?”. Oh iya bener dek, lurus aja terus ikutin jalan ini, nanti ada tulisannya kok curug Cikotak, jawab Ibunya. Oh gitu, ya udah Bu aku coba ikutin jalan ini ya, makasih banyak Bu, ucapku.

Aku ikutin jalanannya ini terus aja sampai ujung. Enaknya jalanan di sini tuh bagus banget, di cor gitu. Jadi kalau ujan motor pun gak terlalu kotor. Walaupun pas ke atas, tanjakannya cukup curam. Sampe aku mikir, motorku kuat gak ya nanjaknya? Takut pas ditengah tanjakan tiba-tiba gak kuat gitu. Cukup deg-degan juga. Tapi Alhamdulillah motornya kuat nanjak. Hufth, plong banget deh rasanya.

Begitu sampai tempat yang ada tulisan “Parkir ada tanda panah ke kanan”, aku tanya aja ke warga yang ada di situ “Pak permisi, kalau ma uke curug Cikotak, parkir motornya di sini?”. Oh iya dek, parkir motornya di sana, bisa juga di sini, sama aja kok tinggal pilih mau di mana, jawab si Bapak itu.

Ya udah aku mikir parkir motor di depan warung aja deh, soalnya pasti lebih aman karena ada orang yang jagain warungnya, kalau parkir di sebelah sana agak kurang yakin gitu. Nah si Bapak tadi bilang, bayar parkirnya di sana ya sekalian tiket masuknya. Oh baik pak, saya ke sana dulu, dan nitip motor ya pak.

Langsung deh ke tempat yang jual tiketnya, pas dilihat wah parkir di sini aman kok, banyak orang juga. Dan kelihatan banget warga sekitar sini tuh auranya baik-baik, pasti aman lah.

Pas mau bayar langsung ditanya “mas sendirian aja?”. Iya kang, aku biasa jalan sendirian, hehehe jawabku. Ditanya lagi, “Oh gak bawa teman atau pacar gitu?”. Hmmm engga kang, jawab singkat aja. Terus dia pun langsung minta bayar tiket masuknya “parkir motor Rp. 10.000,- dan tiket masuk curug Cikotak nya Rp. 10.000,- per orang. Karena mas nya sendirian, totalnya Rp. 20.000,-“. Oh ok, ini ya kang uangnya, lasngung aku bayar pake uang pas.

Ini tiketnya, nanti jalan terus aja, lewatin jembatan kayu dan terus lurus ikutin jalan. Ada petunjuknya kok, gak perlu takut nyasar, bilang si akangnya.

Lalu, aku ikutin apa yang si akang bilang itu. Beneran gampang sih, ngikutin jalan aja, nanti lewatin jembatan kayu dan lurus terus. Nah setelah masuk hutan yang gak ada rumah penduduk lagi, ikutin terus jalan setapak aja.

Baca :  Sensasi Baru, Trip Ke Pulau Dua Atau Pulau Burung
Curug Padarincang
Harus melewati jembatan PDKT

Semangat banget sih, sampai pake lari-lari kecil gitu. Dikira jalannya data raja, tapi pas lihat tanjakan, ngos-ngosan juga. Hahaha. Sampai mikir, udah lama gak pernah olahraga nih, jadinya berasa berat. Fix, nanti di Jakarta harus rajin olahraga biar kuat ngadepin calon mertua, eh maksudnya tanjakan kalau traveling gini.

Udah berasa jauh dari perkampungan, lihat kanan, kiri, depan, belakang kok gak ada orang sama sekali ya? Nyasar gak ya? Mana jalan sendirian lagi. Ah tahu gini ngajak temen deh. Sempet mikir mau balik lagi karena takut nyasar, tapi dipikir-pikir udah terlanjur capek abis nanjak tadi masa balik lagi? Kalau balik lagi, ya sama-sama capek tapi gak ada hasilnya. Mendingan lanjut aja.

Yakin ini udah jalan yang bener kok, gak akan nyasar. Soalnya cuma ada aja jalan setapak satu-satunya ini, pasti sering dilewatin orang. Nah pas lihat ada papan petunjuk gitu, langsung aku jalan cepet biar bisa baca petunjuk jalannya. Aku kira petunjuk jalan, ternyata tulisannya seperti ini

Tips Jalan Sama Pacar

Aku langsung seneng dong, untung ke sini jalannya sendirian gak bareng siapapun, jadi gak merasa tersindir sama tulisan yang ada di papan itu. Ada yang pernah ngalamin seperti tulisan itu? Ayo ngaku! Silahkan cerita di kolom komentar atau kirim email di sini. Hahahaha

Dari papan itu, terus lanjut ikutin jalan setapak. Nanti ketermu deh papan petunjuk yang ada tulisan Curug nya. Gampang banget deh pokoknya, Cuma ngikutin jalan setapak aja udah.

Petunjuk Jalan Ke Curug Cikotak

Lumayan capek sih tapi gak terasa kalau jalan terus. Tapi semakin jalan jauh tiba-tiba mikir “ini beneran gak ada orang satupun? Please ada satu gitu orang di sini buat nanya jalan”. Tapi jalan udah enak banget, pokoknya ikutin jalan aja terus.

Semangat jalan pun kembali lagi tanpa harus mikirin ketemu orang. Nah tiba-tiba terdengar suara air ngalir. Wah bentar lagi nih. Langsung deh jalan cepet. Dan akhirnya nyampe ke tempat yang dituju. Alhamdulillah, seneng banget.

Pas nyampe lihat ada kayu yang bertuliskan Curug Cikotak. Langsung keluarin hp yang ada di dalam tas mau foto, tapi tiba-tiba denger sesuatu dong. Sumpah jelas banget suaranya. Herannya suaranya gak bikin bulu kudukku merinding. Biasa aja gitu. Mungkin aku udah kebal kali ya?

Curug Cikotak Padarincang
Tepat berdiri di sini, terdengar suara aneh

Penasaran banget itu suara apaan? Suaranya kaya orang ketawa. Aku pikir suara kuntil anak. Aku coba lihat ke atas buat cari sumber suara ketawanya itu. Kepala mengadah ke atas sambil muter-muter, tapi kok gak ada kuntil anaknya ya? Mana ya dia, kok gak muncul?

Baca :  Wisata Alam Air Terjun Curug Cigumawang

Entah kenapa aku agak sok berani gitu, padahal kalau lihat mungkin lari terbirit-birit sampe kecepirit. Tapi beneran aku dibuat penasaran banget sama suara ketawa itu. Tapi dalam hati bilang “niatku baik kok datang ke sini, gak akan ganggu siapapun”. Dan pas lihat ke kiri bawah, aku lihat ada gubuk. Dan disitulah penampakannya. Jeng jeng..

Aku kaget banget lihatnya. Gila, ditempat ini bisa ngelihat pemandangan begitu? Astagfirullahal’adzim. Langsung aku merinding ngelihatnya. Kaki dan tangan gemeteran, sampe hp yang aku pegang mau jatuh.

Aku lihat penampakan dua makhluk lagi gancetan dong. Entah gimana bilangnya, mungkin bisa dibilang mereka lagi bercumbu, bercinta, atau apa ya, mungkin kalau Bahasa Thailand disebut wik-wik. Mereka saling berhadapan gitu, posisinya kaya lagi berpangkuan gitu. Gila banget kan, entah apa yang merasuik mereka? Aku cuma lihat sekilas aja, karena gak mau lihat lebih lama. Takut dosa!

Aku sampe mikir, gak ada tempat lain apa ya buat bercinta? Kan masih banyak. Mentang-mentang sepi, jadi bisa dercinta di alam kaya gini. Gak takut takut kualat alias kena batunya gitu? Takutnya pulang-pulang jadi gancet selamanya. Amit-amit branch baby (amit- amit cabang bayi) deh.

Aku mau negur tapi nyadar diri, ini bukan wilayah kekuasaanku. Jadi ya udahlah biarin aja. Niatku datang ke sini baik kok, gak neko-neko. Cukup nikmati curug yang keren ini. Udah itu aja.

Dan aku lanjut aja turun. Pas aku turun pun sepertinya mereka berdua masih belum sadar ada orang yang datang. Ya aku cuek aja, turun terus ke bawah. Begitu sampe bawah, simpen tas dan siap nyebur. Dan pas aku nyebur, mereka sepertinya sadar akan adanya kedatangan orang lain. Pas aku nengok ke belakang, posisinya udah berubah. Rasanya pengen ketawa, tapi gak enak. Ya udah aku tahan aja keingintawaan aku. Hahahaha.

Curug Cikotak
Nahan ketawa banget pas nyebur

Tujuanku sudah tercapai yaitu menikmati curug Cikotak yang ada di desa Cibojong, Kecamatan Padarincang, Serang – Banten ini. Aku sibuk foto-foto sendiri aja. Seperti biasa aku tuh anaknya Jalan Sendiri, Foto Sendiri, Pulang Sendiri.

Curug Cikotak Padarincang

Sumpah airnya itu jernih banget. Dan ada gradasi warnanya gitu. Dari pinggir kelihatan transparan, pas di tengahnya biru banget. Aku ngebayanginnya seperti air di syurga gitu, karena saking bagusnya. Gak salah emang kalau explore curug yang ada di Banten, main ke daerah Padarincang.

Duh rasanya betah banget di sini, sayangnya datang ke sini menjelang sore, harusnya dari pagi biar puas. Lagi asyiknya main air, tiba-tiba cuaca mendung dan bunyi gledek. Langsung buru-buru berkemas. Tapi pas lihat ke belakang, lha orang tadi kok gak ada ya? Mungkin udah pulang duluan.

Ya udah aku juga cepet-cepet pulang, soalnya takut kehujanan. Gak enak kan kehujanan sendirian di tengah hutan? Mana gak bawa payung  lagi, jas hujan pun ada di jok motor. Jadi langsung jalan cepet aja.

Anehnya, pas nyampe di perkampungan warga malah cuaca gak mendung sama sekali, gak ada suara gledek juga. Aku jadi mikir, apa tadi teguran alam ya suruh pulang dan jaga tingkah laku? Entahlah, yang jelas dimanapun kita menginjakkan kaku, harus bersikap sopan santun.

Nah, sekarang kan kamu udah tahu Curug Cikotak yang ada di Padarincang, jadi kapan mau main ke sini? Tapi ingat jaga tingkah lakunya ya, hindari berbuat yang macem-macem. Jujur selama aku main ke Curug, curug ini yang pas datang airnya bagus banget. Wah pokoknya keren deh, harus cobain. – Jalan Yuk, Kuy Jalan

More Stories
Pertama Kali Lebaran Di Daerah Yang Mayoritas Non Muslim