Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Siapa yang gak tahu salah satu gunung yang ada di Garut? Betul banget, namanya Papandayan. Gunung ini udah gak asing lagi di telinga kamu pastinya. Dan tahu kan kalau di puncak gunung Papandayan terdapat hutan mati? Sekarang udah jadi tempat wisata hits dan instagramable lho. Tapi pas ke sini, aku jadi beku di hutan mati.

Gunung Papandayan adalah gunung api yang terletak di kecamatan Cisurupan, Kabupaten Garut. Ketinggiannya mencapai 2665 MDPL (meter diatas permukaan laut). Sangat cocok buat pendaki pemula. Jadi buat yang mau coba naik gunung, Papandayan bisa jadi pilihan.

Kalau kata anak gunung, sekali coba nanjak gunung pasti pengen coba naik lagi. Ada benarnya juga sih, setelah aku coba naik gunung Prau bulan lalu jadi kepengen nanjak lagi. Awalnya gak kepikiran juga buat nanjak gunung Papandayan, tapi ternyata menarik juga buat dicoba karena bingung mau explore tempat apalagi di Garut? Jadilah langsung meluncur ke gunung Papandayan.

Eits kali ini aku nanjaknya gak sendirian banget kaya waktu ke gunung Prau, pokoknya beruntung ada yang nemenin lah. Begitu pas nyampe gunung Papandayan, lihat banyak kendaraan pribadi dan bus besar. Agak kaget sih, sebenernya ini gunung atau tempat rekreasi keluarga ya? Karena banyak anak-anak dan orang tua gitu yang datang.

Dan pas masuk, ternyata ada tempat macam rekreasinya juga di sini, seperti kolam mandi air panas dan hiburan anak kecil juga. Pantesan yang datang ke sini tuh semua umur gitu. Ditambah hari libur juga, jadi tempatnya rame bener.

Nah sebelum nanjak, aku sih cari yang hangat-hangat dulu biar gak kedinginan banget pas nanjaknya. Dan mampirlah di warung yang deket parkiran, beli minuman cokelat hangat bareng temen nanjakku. Oh iya nama temen nanjakku itu Pahri (sunda banget kan namanya, pake P bukan F), asli Garut dan dia masih SMP.

Karena dia masih SMP aku pikir gak enak ya buat temenin ngecamp, jadi ya cuma nanjak aja gak pake nginep. Karena gak enak juga dia masih kecil. Kalau ada apa-apa takut repot aja. Ditambah aku kan masih dibilang pendaki newbie gitu. Belum punya pengalaman banyak tentang pernanjakan gunung.

Nah selesai nganget di warung, saatnya mulai nanjak. Dan heran sih pas di jalan gitu lihat ibu-ibu pada jalan ke arah puncaknya gunung Papandayan. Ternyata kuat lho mereka. Emang sih jalanannya juga gak begitu curam, bisa dibilang cukup landai dan cocok banget lah buat pemula.

Selain itu juga ada jalur motor buat para ojek. Aku salut sih sama driver ojek itu bisa lewatin jalanan yang cukup ekstrim. Emang kalau udah biasa mah pasti rasanya biasa aja, gak ada rasa tegang gitu. Nah kalau gak kuat nanjak, bisa pakai jasa ojek ini. Lumayanlah yang penting bisa menikmati keindahan gunung Papandayan Garut. Jangan berpikir gengsi masa naik ojek? Ya anggap aja berbagi rejeki.

Baca :  Menikmati Uniknya Padang Savana Cidaon Ujung Kulon

Selama perjalanan nanjak, aku sih banyak istirahat. Maklum jarang olahraga, jadi ngos-ngosan banget. Untungnya Pahri ini sabar banget anaknya. Baru jalan bentar, kemudian aku cari batu besar buat duduk. Hahahaha berasa jompo banget dah. Tahu mau nanjak gini, ya sebelumnya olahraga gitu, biar gak malu-maluin ya kan.

wisata alam garut 682x1024 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut
lokasi wisata gunung papandayan garut 1024x682 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Pas duduk-duduk gitu juga gak sekedar duduk sih, tapi sekalian foto-foto. Sepanjang jalan, pemandangannya bagus banget menurutku. Jarang-jarang lihat seperti ini. Sejauh mata memandang, rasanya bikin hati bergejolak pengen ngecamp di sini, biar puas.

tempat wisata garut hits 1024x682 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut
destinasi wisata alam garut 1024x682 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Oh iya, jangan takut kehausan, karena nanti di tengah-tengah jalan menuju puncak itu ada warung lagi, bisa beli minum atau jajan sekalian di sana. Aku aja gak dikasih tahu ada warung diatas, tahu gitu gak harus ngirit minum deh. Berat juga bawa air minum dari bawah. Kalau haus tinggal beli deh nanti.

Gak berasa nanjak, tiba-tiba udah nyampe pertengahan jalan aja. Mau mampir ke warung tapi minuman masih ada. Ditambah cuaca agak mendung. Jadi langsung memutuskan buat lanjut ke tujuan utama yaitu Hutan Mati Gunung Papandayan.

Membeku Di Hutan Mati

hutan mati 1024x682 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Nah pas jalanan menuju hutan mati, jalanannya mulai agak curam. Tapi masih tergolong biasa aja kok, gak susah buat dilewati. Lagian jalanannya udah dibuat tangga gitu, jadi bisa lah. aSaking menikmati perjalanannya, gak lama kemudian tiba-tiba gerimis. Langsung mikir mau lanjut atau turun ya?

Karena udah setengah jalan, jadi mendingan lanjut aja. Langsung deh jalan cepet bair bisa cepet nyampe hutan matinya. Kira-kira sebentar lagi nyampe, eh udah gak gerimis lagi. Wah bersyukur banget. Jadi makin semangat deh buat terus nanjak.

Gak lama kemudian, akhirnya Hutan Mati Gunung Papandayan di depan mata dong. Wah sumpah keren banget tempatnya. Pohon-pohon yang mati tapi masih berdiri tegak dengan ciri khasnya itu bikin aku merinding. Sungguh terpesona dibuatnya.

explore gunung papandayan garut 1024x682 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Untungnya tempat sepi banget, cuma ada kita berdua aja. Tapi beberapa menit kemudian ada orang-orang yang ke sini juga. Ada yang sekedar foto-foto kaya aku ini dan ada yang lewat karena mau ngecamp di puncak Gunung Papandayan.

camping gunung papandayan garut 1024x682 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Lagi asyiknya menikmati suasana dan pemandangan hutan mati, gak lama kemudian hujan turun dengan derasnya. Tiba-tiba aja gitu turun langsung gede. Jadinya bingung kan mau berteduh di mana? Neduh di pohon juga gak bisa, secara hutannya cuma tinggal batangnya aja gak ada daunnya. Namanya juga hutan mati kan?

mendaki puncak gunung papandayan garut 682x1024 - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut

Terus langsung deh lari turun ke bawah, tapi dengan harapan ada orang yang bawa flysheet gitu buat ikut neduh. Eh namanya juga rejeki, tiba-tiba ada dua orang lagi neduh pake mantel yang dibuka lebar-lebar. Kita berdua langsung mikir, wah nebeng ke mereka aja deh, secara anak gunung kan baik-baik. Pasti dibolehin ikut neduh.

Baca :  Pertama Kali Ke Bangkok, Malah Dikeroyok

Pas kita deketin, tiba-tiba kedua orang itu langsung pergi dong. Ya salam, udah seneng-seneng bisa ikut neduh, eh merekanya pergi. Jadi auto malu deh kita. Basahnya sih gak masalah ya, malunya itu lho.

Terus kita bingung mau neduh di mana lagi? Semua pakaian, tas, dan semua yang aku bawa basah semua. Ibarat kata, pucuk di cinta, ulam pun tiba. Akhirnya ada segerombol anak muda yang kelihatannya mau camping gitu, merekalah jadi penyelamat kita.

Tanpa rasa malu lagi, aku langsung bilang “kita boleh numpang neduh ya?”. Dalam hati, kalau gak dibolehin neduh, biarin ikut neduh maksa aja. Udah tanggung malu juga kan sama dua orang tadi yang gak mau ngebolehin neduh. jadi ya maksa pun gak masalah. Hahaha.

Untungnya mereka ini dengan baik hatinya membolehkan kita berteduh bareng-bareng dibawah flysheet. Alhamdulillah, akhirnya ada orang yang baik yang mau numpangin. Dan kita sambil ngobrol-ngobrol dikitlah.

Obrolannya sih biasa ajalah, sekedar perkenalan gitu. Paling simpel nanya nama dan asalnya dari mana, terus udah berapa gunung yang pernah didaki. Itu aja, dan gak ngebrol ke pembahasan yang lebih rumit. Maklum hidup udah rumit, jadi gak perlu diperumit kan ya?

Nah dari obrolan ini ada yang lucu, karena mereka semua dari Bandung jadi ngobrolnya udah pasti pake Bahasa Sunda. Ada satu orang yang bilang “tong make Sunda, ieu pan ti Jakarta. Bisi teu ngartieun” (jangan pake Sunda, ini kan dari Jakarta. Takut gak ngerti). Tiba-tiba aja aku nyeletuk “abdi ogeh tiasa Sunda A”. Terus ada yang bilang “tahu gitu pake Sunda aja kalau ngerti, biar gak pusing cari bahasa (kosa kata) nya”. Dan pada ketawa semua, hahahaha.

Mungkin muka ku kelihatan orang Jakarta banget ya, jadi dikira gak bisa Bahasa Sunda. Padahal kan aku bukan asli orang Jakarta. Terlahir di Banten dengan multi Bahasa, keluarga bapakku itu sehari-harinya ngomong Sunda, keluarga emakku ngomongnya Jawa. Jadi anak-anaknya bisa Bahasa Jawa dan Sunda. Kalau disingkat enaknya itu jadi Jasun atau Janda ya?

Lagi asyik ngobrol, tiba-tiba datang sepasang kekasih yang kehujanan juga, akhirnya mereka berdua merapat juga di gerombolan kami. Karena hamper gak muat, akhirnya sebagian dari mereka ada yang pake jas hujan dan melanjutkan nanjak duluan tanpa harus nunggu hujan reda. Sepertinya sih dia ngalah gitu sama kita-kita yang kehujanan. Terbukti kan kalau mereka ini baik banget, mau menerima siapa aja, gak kabur saat didekati.

Hujan semakin deras, dan badanku menggigil parah karena kedinginan dan kebasahan. Bukan cuma menggigil, tapi beku. Tangan, kaki, bibir, dan telinga tiba-tiba jadi kaku saking dinginnya hujan itu. Ditambah aku cuma pake celana pendek lagi, beuh dinginnya mantap luar biasa.

Baca :  Desa Wisata Penglipuran, Cikal Bakal Adat Dan Budaya Bali

Saking dinginnya dan semakin dingin, badanku beku beneran. Tangan, kaki, telinga, dan bibir seketika kaku. Deg-degan sih takut kena hipotermia, nanti bingung gimana turunnya ini? Aku cuma berharap hujan cepet reda biar bisa cepet ke turun ke bawah, biar nanti langsung cari yang anget-anget.

Cukup lama ini badan beku. Udah gak bisa ngerasain apapun kalau tangan pegang sesuatu. Rasanya hampa gitu kaya hatiku saat ditinggal nikah sama mantan (lah kok jadi curhat ya). Cuma bisa berdo’a pokoknya hujan cepet reda.

Dan akhirnya hujan pun reda. Wah aku langsung seneng dan buru-buru turun, mereka lanjut nanjak buat ngecamp di puncak. Tapi tetap aku gak bisa turun cepet-cepet juga, karena jalanannya licin banget. Ngeri kepeleset aja. Kalau kepeleset, waduh bisa-bisa nyemplung ke belerang nanti. Jadinya, ya jalannya pun pelan dan harus hati-hati.

Selama di perjalanan, udah ngebayangin sampe di warung nanti, aku langsung mau makan mie sama minum cokelat panas. Wah halu banget sih, tapi hitung-hitung biar semangat jalannya. Pokoknya semangatnya langsung membara, biar bisa cepet ngangetin badan.

Begitu nyampe warung, beuh langsung deh buru-buru pesen minuman cokelat hangat dan mie rebus yang udah dibayang-bayangin tadi. Dan pas  dihidangkan, langsung diseruput tanpa ditiup. Walaupun gak ditiup, gak berasa kepanasan juga mulutnya, orang udah beku begini. Dan ini sih beneran ngerasain kenikmatan yang tiada tara.

Setelah habis makan mie dan minuman cokelatnya, Pahri bilang “om, padahal mah enakan ngecamp diatas tahu. Kalau PP kaya gini kurang berasa”. Iya tadi aku mikirnya juga begitu, tapi kan gak enak ngajak ngecamp anak SMP, jawabku. “ih aku mah udah biasa nanjak om. Pernah nanjak gunung Cikuray 6 kali, gunung Papandayan 3 kali”, balesnya.

Yah kenapa baru bilang sekarang? Coba bilangnya pas tadi sebelum nanjak, kan kita bisa aja sewa tenda dan perlengkapan lainnya. Lagian sewa peralatan camping di sini gak terlalu mahal kok. Hmmm tahu gitu kan sekalian bermalem di puncak gunung Papandayan. Kalau hujan kaya tadi, bisa langsung gelar tenda aja.

Ya udah, next time kita ngecamp di puncak deh. Semoga ada rejeki buat ngerasain bermalam di gunung Papandayan. Terus dia bilang “iya om, nanti ajak temen-temennya juga biar ramean”. Kalau udah ngomongin temen, gimana gitu? Taku gagal rencananya *ups. Hahahaha

Tapi kalau emang ada yang mau ngecamp bareng di gunung Papandayan, aku mah semangat banget. Kuy laksanakan. Jarang-jarang kan kita traveling bareng. Pokoknya yang siap ngecamp bareng, langsung DM aku di IG aja ya, klik di sini kalau belum tahu IG ku. Pokoknya aku tunggu DM nya.

Jadi, inilah pengalamanku pertama kali ke Hutan Mati Gunung Papandayan. Baru pertama langsung beku gara-gara hujan turun pas di sana. Ditambah gak ada persiapan apapun. Nanti kalau ke sini lagi, harus banget bawa jas hujan, karena cuaca di puncak gunung gak bisa diprediksi.

Buat yang udah pernah ke sini, pengalaman apa yang paling seru? Boleh share ceritanya dong di kolom komentar. Dan buat yang belum pernah atau mau ke sini lagi bareng, kuy jadwalkan. – Jalan yuk, kuy Jalan

More Stories
liburan hemat ke negara di luar negeri vietnam - Membeku Di Hutan Mati Gunung Papandayan Garut
Liburan ke Negara-Negara Ini Dijamin Gak Bikin Kantong Kamu Bolong