Tips Naik Rickshaw (Tuk-tuk) Di India Agar Terhindar Dari Scam

tips-naik-tuk-tuk-rickshaw-india

Udah pasti tahu kan kondisi dan situasi di India itu seperti apa? Kotor, kumuh, jorok, bising, dan yang jelas banyak scam. Ya bener banget. Apa yang kamu pikir itu semuanya benar apalagi kalau naik rickshaw alias tuk-tuk. Tapi tenang dulu, ada tips dan trik biar kamu gak kena scam atau tertipu kalau traveling ke India.

Kadang orang yang udah pernah ke India juga masih kena scam kalau naik tuk-tuk, karena model scam nya sangat bervariasi di sini. Apalagi buat kamu yang belum pernah atau baru niat datang ke India, harus hati-hati dan cari tahu informasi.

Bukan niat hati untuk menakut-nakuti, tapi hanya ingin berbagi informasi berdasarkan pengalamanku selama traveling di India. Udah banyak makan garam dan merasakan pahit manis asam asin kehidupan di sini. Rasanya nano-nano banget deh.

Hampir tiap hari rasanya diri ini jadi orang bodoh karena kena tipu mulu. Ah malu banget kalau diceritain, tapi gak apa-apa deh aku share pengalamanku ini, biar kalau kamu ke sini nanti gak mengalaminya. Karena sayang banget kalau kamu harus mengalami banyak tipu muslihat di sini. Mari simak tips dan trik jitu naik tuk-tuk di India:

1. Harus tahu jarak

Nah ini adalah yang paling penting ketika mau naik tuk-tuk di India. Kamu harus tahu jarak dari lokasi kamu berada ke lokasi tujuan. Gimana cari tahunya, apalagi kalau gak ada koneksi internet? Gampang banget, sebelum kamu pergi ke India, alangkah baiknya download google maps offline dulu.

Pas tiba di sini, kamu mau menuju hotel yang udah dipesan tapi gak bisa dapat akses wifi gratis, langsung buka google maps offline yang udah didownload tadi. Cek dari titik kamu sekarang ke hotel tujuan berapa jaraknya? Kalau udah tahu, langsung hitung perkiraan tarifnya.

2. Harus tahu harga dan pintar nego

Kalau udah tahu jaraknya, sekarang yang jadi pertanyaannya gimana ngitung tarifnya? Tenang, sebelum aku trip ke India, aku tanya-tanya ke temen yang punya temen di India gitu, dan pas banget dua minggu sebelum keberangkatan ada klien kantor yang orang India asli. Jadi bisa tuh dapet informasinya.

Jadi, tarif tuk-tuk di India itu seperti ini, 2 km pertama tarifnya 25 Rupees / km nya, selanjutnya 10 Rupees / km. Tapi ada yang bilang 13 – 15 Rupees / km selanjutnya. Nah kalau aku ambil yang paling murahnya aja yaitu yang 10 Rupees / km.

Misalnya jarak dari titik kamu berada ke hotel itu 7 km hasil dari google maps, berarti perhitungannya 2 km pertama 50 Rupees ditambah 5 x 10 Rupees (jadi 50 Rupees). Total yang harus kamu bayar adalah 100 Rupees.

Eits, itu belum cukup ya. Sekarang kamu harus jago nego, kenapa? Karena para driver di sana bakalan kasih harga setinggi bintang di langit. Dan kalau gak tahu harganya, selamat kamu kena scam. Hahaha

Baca : Balada Tiket Promo Murah Ke India

Nah karena kamu udah ngitung tarif yang udah disebutin, jadikan itu patokan harga mati. Misalnya, ketika kamu tanya berapa harga ke hotel A. Wah langsung tuh driver-driver matanya melotot dan langsung nembak harganya 800 Rupees. Alasannya karena tempatnya jauh. Preeeetttt, lah dikira kita gak tahu apa jaraknya.

Langsung aja tembak harga tawaran kamu, misalnya 50 Rupees karena jaraknya itu dekat kok. Nah kalau kamu udah bilang gitu, biasanya nyali si driver mulai menciut, dan ujung-ujungnya dia mulai deh nurunin harga. Ok 500 Rupees. Pokoknya jangan kasih naik harga tawarannya langsung. Pertahanin aja dulu, ujung-ujungnya dia kasih 100 Rupees (sesuai perhitungan itu).

Eh tapi pernah sih aku salah hitung dan nego juga. Jadi menurut perhitunganku, harusnya aku bayar 80 Rupees, driver kasih harga awal 200 Rupees, dan aku tetap mempertahankan di 50 Rupees. Drivernya mulai kasih turun harganya sampai 80 Rupees, tapi aku tetap kasih tawaran 50 Rupees. Dan akhirnya deal 60 Rupees. Pas udah turun baru sadar, lho harusnya kan 80 Rupees, kenapa bisa jadi 60 Rupees ya? Hmmm ternyata aku sadis juga nawarnya. TIba-tiba nyesel gitu, tapi ya udahlah ya.

3. Jangan terburu-buru

Nah yang satu ini juga penting banget kalau traveling ke India, jangan selalu terburu-buru. Apalagi naik tuk-tuk di  India, harus santai. Kalau kamu terburu-buru bisa dibilang “hati-hati kena scam”. Jadi ketika kamu bayar, bisa aja uangnya kurang padahal kamu kasihnya lebih dan ada kembaliannya. Tapi drivernya akan tukar uang kamu dengan nominal yang lebih kecil.

Hah gimana bisa? Jadi gini, contohnya pas nego diawal deal nya itu 250 Rupees. Pas turun tapi kamu terburu-buru dan kamu kasih 500 Rupees karena gak ada uang dengan pecahan yang pas. Nah disaat itulah si driver beraksi, dia bilang kurang 50 Rupees, karena kamu kasih 200 Rupees. Damn, uang kamu dituker dari 500 Rupees menjadi 200 Rupees.

4. Harus galak

Kamu sebagai penumpang harus bisa galak. Jangan sampai kalah galak sama driver apapun. Ada driver tuk-tuk yang kalem, ramah, tapi ada juga yang galak. Eits segalak-galaknya driver tuk-tuk, masih ada yang lebih galak ternyata, yaitu driver taxi.

Kadang driver tuk-tuk nya suka gak berani dan dia harus mengalah dan merelakan penumpangnya pindah naik taxi. Duh kasihan banget ngelihatnya. Aku juga mengalaminya saat itu. Ceritanya ada dibawah sini ya.

5. Selesaikan transaksi dalam kondisi masih naik tuk-tuk

Nah ini yang sedikit orang tahu tips nya. Biasanya kalau kamu udah sampai di tempat tujuan, driver nya suka minta uang lebih. Misalnya diawal deal 200 Rupees, tapi pas sampai minta 400 Rupees. Apalagi kalau kamu gak ada uang pas, ya jangan harap kembaliannya sesuai harga deal di awal.

Caranya adalah selesaikan semua pembayaran pas kamu masih di dalam tuk-tuk. Jangan turun dulu sebelum transaksi selesai. Jadi, pas kamu bayar sampai minta kembalian tetap di dalam aja, terus hitung lagi uang kembaliannya, udah benar atau belum?

Kalau belum sesuai, pake cara kekerasan. Eh maksudnya galakin aja itu driver, minta paksa uang kembaliannya sesuai harga awal. Kalau gak mau kasih, jangan mau turun. Dan jangan pernah kasih uang kamu duluan. Tapi minta uang kembaliannya dulu. Kalau urusan pembayarannya selesai, ya udah turun deh. Jangan keenakan di tuk-tuk ya.

6. Pilih driver online

Nah buat kamu yang masih takut atau ragu naik tuk-tuk di India, udah paling tepat pakai driver online aja. Kamu bisa pakai uber atau ola. Kalau pakai ola, tersedia juga order tuk-tuk online. Jadi gampang deh, gak harus ngotot-ngototan permasalahin harga ya.

Pengalaman Adalah Harta Yang Berharga

Tips Naik Rickshaw Di India

Nah ini cerita real aku saat naik tuk-tuk. Jadi karena lagi buru-buru banget dari Bandara mau ke terminal karena ngejar bus, jadilah pilih tuk-tuk karena udah pasti driver di sini bawanya ngebut abis. Pas tanya-tanya harga rata-rata minta 400 Rupees (kalau pakai uber 300 Rupees), padahal kalau dilihat jaraknya pake maps hitungannya 100 Rupees.

Tapi gak apa-apalah mahal dikit, namanya juga dari Bandara, mungkin mereka juga dikenakan pajak atau lainnya gitu. Akhirnya deal harga di 250 Rupees sama salah satu driver. Ya udah tanpa basa-basi langsung naik tuk-tuk nya.

Tiba-tiba driver tuk-tuknya diserang sama driver taxi, ngelihatnya kasihan banget. Dia di bentak-bentak olehnya dan tuk-tuknya gak boleh jalan karena maksa penumpangnya harus pakai taxi.

Karena aku lagi buru-buru, jadi sebagai penumpang yang baik, mata ku mulai melotot, suaraku dibesarkan, dan langsung teriak ke driver taxinya “Hei You, go out now!, Out Now, OUT NOW!!!” sambil aku tunjuk-tunjuk tuh orang.

Akhirnya, nyali driver taxinya menciut, dan dia langsung pergi dengan muka ketakutan. Dan driver tuk-tuknya bilang ke aku “thank you sir, thank you, thank you”. Mungkin dia juga udah keringet dingin, karena gak berani melawan driver taxi nya itu.

Udah selesai permasalahannya, langsunglah jalan. Baru jalan lurus bentar, terus belok kiri, eh dia berhenti di kumpulan tuk-tuk gitu. Aku langsung curiga “wah ini scam nih pasti”. Dan driver nya minta aku turun karena yang akan mengantarnya itu temannya, dan dia juga minta bayar duluan.

Waduh, udah pasti scam. Akhirnya aku pakai tips naik tuk-tuk di India seperti diatas, aku bilang pake galak, bayarnya nanti aja kalau saya udah sampai tujuan dan aku gak mau turun dulu sebelum ketemu temannya itu.

Karena penumpangnya galak, jadi dia langsung panggil temannya dan bilang suruh anterin aku ke terminal. Temannya udah bilang “OK”, tapi gak menyebutkan harganya. Aku tetap gak mau turun dong sebelum dia menyebutkan harga dealnya.

Aku terus tanya berapa harganya? Dia Cuma bilang “OK” dan jawab itu aja terus. Akhirnya aku balikin lagi “OK, the price is 200 Rupees. Deal”. Eh dia gak terima dan bilang “No, the price’s 250. OK”. Yaudah karena dia udah nyebutin, baru deh aku mau pindah tuk-tuknya.

Selama diperjalanan dia ngajak ngobrol pake Bahasa Hindi (dia gak bisa Bahasa Inggris), mana ku ngerti dia ngomong apaan? Bodo amat deh, dia ngomong bahasanya dia, aku juga jawab obrolan dia pake Bahasa Sunda. Sama-sama gak nyambung kan jadinya. Hahaha.

Jalanan macet banget, terus aku tetap pantau rutenya di maps. Gak terasa bentar lagi nyampe, tiba-tiba dia bilang yang maksudnya “saya turunin kamu di sana ya, nanti kamu jalan sendiri”. Waduh aku kena scam deh. Tapi bukan Budi namanya kalau bisa kena tipu.

Aku bilang, sesuai perjanjian diawal kalau saya bayar 250 Rupees sampai tempat tujuan saya. Pokoknya anterin saya sampai sini (sambil tunjukin maps). Dia bilang “Ok, tapi kamu harus bayar 400 Rupees”. Oh no, padahal itu dekat lagi nyampe lho.

Baca : Katakan Bye Mata Kering

Akhirnya aku maksa dia anterin sampai titik maps dengan bayaran 250 Rupees. Dia gak bilang apa-apa sih, tapi langsung jalan lagi. Sebenarnya agak deg-degan sih takut dibawa kabur dia. Tapi yaudahlah yakin aja dibawa ke jalan yang benar.

Gak lama kemudian tibalah di tempat tujuan, tapi dia tetap minta 400 Rupees. Aku gak mau kasih segitu dan mau ngasih 250 Rupees aja. Pas mau bayar, gak ada uang pas dong, adanya 500 Rupees. Waduh gimana kembaliannya ini?

Akhirnya pakai jurus mautku, aku gak mau turun dari tuk-tuknya, terus tunjukin uangku dan minta kembaliannya dulu. Tapi dia tetap minta 400 Rupees dong gak mau kasih kembaliannya. Ya udah aku galakin dia dan bilang “Ok, sekarang tolong antarkan saya ke tempat awal (Bandara) dan saya gak mau bayar kamu”.

Dia langsung mikir keras, mungkin mikir “daripada gak dibayar, mendingan terima aja 250 Rupees”. Akhirnya dia mau jua dibayar 250 Rupees. Itupun setelah aku ngotot sambil main tangan. Tanpa sadar aku pukul-pukul tuh pundak dan kepalanya. Pas udah turun jadi kepikiran, astaga kenapa tadi tanganku mukul orang ya? Merasa berdosa banget deh. Tapi ya udahlah maafkan, dan semoga gak terulang lagi.

Oh iya, pas aku di pesawat pulang menuju Jakarta, orang sebelah yang sebangku denganku ngajarin sedikit Bahasa Hindi. Dan aku langsung inget driver tuk-tuk itu yang ngajak ngobrol. Ternyata dia nanya “apa kabar, asalnya dari mana, kenapa sendirian, mau ngapain dan ke mana aja?” gitu. Ternyata dia baik banget. Karena ketidakpahaman Bahasa jadinya gak ngeti apa maksudnya dia. Hehehe.

Nah itu sedikit tips naik tuk-tuk atau rickshaw di India ya.  Ingat, harus tahu jarak, harga, bisa nego, santai, bisa galak, selesaikan transaksi saat masih di tuk-tuk, dan kalau mau praktis bisa pesan kendaraan online. Pokoknya ambil yang baik-baik dan buang yang gak baiknya ya. Semoga tips ini bermanfaat buat kamu yang mau atau punya rencana traveling ke India. Jalan Yuk, Kuy Jalan

Budi Setiadi
Budi Setiadi
Full Time Digital Marketer, Freelance Travel Blogger Indonesia, Content Creator, Travel Enthusiast, Backpacker, Solo Traveler, dan Penulis Blog Perjalanan yukkuy.com. Punya mimpi bisa menginjakkan kaki dan keliling dunia. Dengan menulis di blog ini, semoga bisa mewujudkannya. Jika ada yang mau membantu untuk mewujudkan keliling dunia, dengan senang hati aku terima. Hubungi budi@yukkuy.com sekarang.

50 Comments

  • Betul kak, dalam hal apapun kita harus menerapkan prinsip kehati-hatian. Jangan tergiur yang cepat-cepat, tapi yang pasti-pasti. Jangan mau dibohongin, apalagi sama katanya-katanya, harus cari tahu sendiri dulu. Dan yang terpenting, sebelum meninggalkan sesuatu, harus bener-bener tuntas dulu, jangan ada sesal kemudian hari.

    Duh kok terkesan curcol, padahal ini tentang nego tuk tuk. Tapi kalau saya ke India, mungkin saya lebih pilih online sih, karena saya suka yang pasti-pasti.

    • ngetiknya dalem banget nih, pasti udah pernah dibohongin mantan ya? ops.

      • Sumpah ngakak bacanya, kak budi galak banget. But thank you for sharing kak, baru tahu di India variatif sekali scamnya. Harus pandai dan cerdik mengahadapi cobaan seperti ituuuhhh.

        • Hahaha ini pengalaman yang gak akn aku lupakan sih dan malah pingin balik lagi ke sana.

    • Duuh saya deg_deg an, walaupun sudah pelan-pelan bacanya. 1001 akal untuk mereka melakukan scan ke kita. Sedangkan saya terkadang easy going, ndak ngeh kalau mereka ‘ngerjain’ . But, many thanks ga trik nya keren dan memang sudah di coba oleh mas budi.

      • Jangan sok easy going kalau ke India mah, karena itulah peluang besar buat kena scam. Aku aja sok jual mahal, dan kalau ditanya nama dan asal selalu bohong. wkwkwkwk

  • Baca sampe bawah malah dikasih solusi lebih praktis ketimbang tips2 di atas. Wkwk

    Btw tuk tuk ini mirip bajaj ya di Indonesia.

    • Lebih enakan prakteknya daripada teorinya ya. Betul banget, tuk-tuk utu mirip sama Bajaj yang Ada di Indonesia. Kan Bajaj Indonesia impor dari India juga

  • banyak kendaraan namanya tuktuk di tiap negara yaa kayak di kamboja dan thailand. modelnya sih mirip2 intinya ya kayak bajaj hehe.
    hmm ternyata karakter driver tuktuk di india begitu yaa haha.
    walau ga kepikiran buat ke india, tapi tulisan kakak sangat menghibur untuk dibaca. jadi kebayang gimana gaya orang india bicara ketika mematok harga yang setinggi bintang di langit itu hehe

  • Hati-hati itu kunci agar kita nggak jadi korban scam di mana pun. Like the old saying, when it feels too good to be true, it is too good to be true.

    • betul. harus hati-hati dimanapun itu

  • wah,, tulisannya enak dibaca, bikin penasaran, mengalir sampai jauh ~

    kyanya kalo aku ke India mesti ditemenin ornag yang kya mas Budi nih. kalo sendiri kyanya Hayati lelah duluan wkwkw..

    • Wkwkwkwk ada baiknya ajak teman yang galak gitu, biar gak ada yang berani macem-macem selama di India.

  • Ternyata di india seperti itu ya banyak tipu-tipu. Tidak hanya terkenal dengan gombalannya kepada para wanita.. hahaha

    • Thanks Infonya, pingn ke India nyobain tuktuk… Haha

      • sekali-kali bolehlah cobain pergi kesana

  • Kalo melihat dari jalan ceritanya, para pengemudi Tuk Tuk menaikkan harganya sangat tinggi dari harga yang sewajarnya.
    Kalo yang nawar harga emak-emak Indonesia, pasti langsung pucat tuh mereka.

  • India adalah salah satu negara yang saya datangi untuk satu kali saja. Kecuali daerah yg belum didatangi.
    Selain makanan yg gak cocok, kondisi di sana yg membuat gak nyaman yg bikin males… Hehehebe

    • Wah kalau aku sih malah pengen balik lagi ke sana. Karena itulah uniknya India awalu gak bisa terima makanan lokalnya.

  • Memang perlu banyak trik sih kalau ke india. Mulai cara mensiasati makan yg enak. Hindari copet. Belanja. Hindari daerah kumuh dll. India oh india…

  • Saya banyak mendengar cerita teman-teman yang kena scam ketika naik tuk-tuk di India. Tips seperti ini penting banget nih biar terhindar dari scam.

    • Hmmm ini tips dan trik yang aku rangkum sendiri sih, karena agak susah juga cari informasi lengkapnya. Semoga bermanfaat ya tips nya. Makasih udah baca blog ku 🙂

  • Makin dikasih tahu kiat kiatnya, saya semakin takut naik tuk tuk…taxi online saja mungkin kalau ke India.

    • Hahahaha pilihan terbaik memang taxi online aja yang gampang.

  • Aduh asa serem mas di India, dari ceritanya aku takut dibawa kabur babang tuk-tuk. Trus komunikasinya roaming atuh stres pisan kalo jalan-jalan kesana teh.

    • HAhahaha justru itulah keunikannya India, walau bikin deg-degan juga. Selama naik tuk-tuk, rasa was-was terus menghantui sampai tiba di tempat tujuan.

  • Kok aku gerah ya kak baca ceritanya. Sabar sekali ya kamu. Aku yang sepertinya tak berani ketemu para driver tuktuk. Masa harus sebegitunya. ckcck

    • Kalau kepepet mah pasti bisa kok kaya aku. Justru perempuanlah yang jago nego,

  • Duh tuk-tuk ini yaa, selalu aja jadi transportasi yg dibenci tapi rindu sama para backpacker. Di Bangkok ada scammer tuk-tuk, di Kamboja ada sindikat copet tukt-tuk dan ternyata di India pun setali tiga uang. Ini berguna bangey nih, aku pengen ke India tapi rombonganku harus ada laki-lakinya, konon India kurang aman buat bavoacker perempuan. Bener ga tuh?

  • Duh tuk-tuk ini yaa, selalu aja jadi transportasi yang dibenci tapi rindu sama para backpacker. Di Bangkok ada scammer tuk-tuk, di Kamboja ada sindikat copet tukt-tuk dan ternyata di India pun setali tiga uang. Ini berguna bangey nih, aku pengen ke India tapi rombonganku harus ada laki-lakinya, konon India kurang aman buat bavoacker perempuan. Bener ga tuh?

    • Yaampuuun, sering juga denger cerita orang” tentang traveling mereka ke India. Kudu bawa bodyguard kali ya kesana. At least, ngajak temen atau keluarga cowok biar ada yang ngelindungin. Atuh” serem pisan India, klu baca cerita akangnya.

      • Ada baiknya ajak cowok aja biar aman. Tapi tetap harus hati-hati juga semuanya.

    • Wah di negara lain pun tetap ada scam ya walaupun motifnya berbeda. Ada baiknya harus ada laki-lakinya kalau mau ke India. Tapi aku rasa aman juga kok buat backpacker perempuan, yang penting research dulu sebelum berangkat ke sana 🙂

  • Sedikit kesal si bacanya tapi ya… Memang semua hal harus dilakukan secara hati² dan sabar. Kalo gak sabar bisa rugi hahhaa. Tapi mantaplah bisa ngotot² gitu sama driver tuk-tuk.

    • Betul banget, harus sabar. Ya mau gimana lagi kalau gak ngotot pasti kena scam terus.

  • Pengalaman yang berharga ya.. thanks sharingnya buat jaga-jaga klo ada kesempatan ke India…

    • Sama-sama. Semoga pas ke India gak mengalami yang namanya scam ya

  • Alhamdulillah selama di India juga merasakan naik tuk tuk. Tapi, malah jadi kasihan. Ketika sudah bayar, drivernya minta tambahan. Dengan menunjukkan body language untuk “makan”. Alhamdulillah, bisa nambahin rejeki dia dan tidak merasa dongkol. Semua tergantung sudut pandang sih.

    • Tapi diawal di kasih harga tinggi gak?

  • Wah seru sekali perjalanan naik tuktuknya kak.. tips nya juga .. harus galak ya.. hahha..

    • harus galak dan bisa melotot matanya. Hahahaa

Leave a Reply