Jaipur, Pink City

Welcome to Jaipur, Kota yang Penuh Kenangan

Siapa yang tak kenal salah satu kota yang indah di India satu ini? Jaipur, kota yang sering disebut sebagai “Pink City” karena tiap sudut dan sepanjang jalan disuguhi pemandangan bangunan yang berwarna pink. Banyak yang bilang kota ini penuh dengan kenangan, ada apa dengan Jaipur?

Setelah explore Old Delhi, New Delhi, dan Taj Mahal, aku melanjutkan perjalanan menuju Jaipur. Kali ini menuju Jaipur dengan kereta dan ini pertama kalinya aku naik kereta India. Sebelum ke sini, gak pernah ngebayangin rasanya naik kereta India kaya gimana? Yang jelas seetelah baca-baca dan dengar cerita, katanya jorok. Nyatanya emang begitu apa adanya.

Tapi selama naik kereta aku biasa aja dan gak gimana-gimana. Justru bisa menikmati setiap perjalanannya. Ditambah bisa ngobrol bareng orang lokal dan dengerin obrolan yang gak dimengerti sama sekali. Seru sih ngelihatnya walau cuma bisa ngelihatin aja.

Oh iya, selama di perjalanan, aku merhatiin orang yang pas sebrang tempat dudukku kok kayanya ngelihatin aku terus ya? Tapi pas aku lihatin balik, dia pura-pura gak lihat. Kalau dilihat-lihat di aitu  perawakannya mirip orang Indonesia. Ya kelihatan 70% mirip orang Indonesia dan 30% mirip orang Jepang, tapi kurang begitu jelas karena dia pake masker. Mau di sapa juga takut salah kira, jadi diem-diem aja sambil lihat-lihatan. Hahahaha. Dan gara-gara gak saling sapa akhirnya kita salah turun stasiun dong.

Salah turun stasiun

Nah setelah ngerasain lamanya perjalanan, banyak penumpang pada siap-siap mau turun. Terus aku tanya “Ini stasiun Jaipur?”, Iya betul jawab salah satu penumpang. Tapi aku gak percaya begitu aja dan nanya ke penumpang lainnya lagi “permisi, ini stasiun Jaipur?”, oh iya betul, kalau mau ke Jaipur turun di sini, jawabnya.

Ya udah aku siap-siap deh ambil tas dan turun. Tapi pas udah turun aku bingung dong, lah kenapa nama stasiunnya panjang banget dan gak tahu apa tulisannya? Tapi ada tulisan Jaipur nya gitu cuma perasaanku gak enak. Langsung mikir “kaya nyasar aku nyasar deh, salah turun di stasiun”. Mana koneksi internetku gak bisa lagi, jadi gak bisa ngecek lokasinya dan apa nama stasiun ini?

Baca :  Melihat Godzilla Langsung Ke Kandangnya Di Cisoka

Akhirnya coba tanya lagi ke orang yang agak muda gitu bukan ke orang tua kaya tadi. “Permisi, ini benar stasiun Jaipur?”, bukan bukan ini bukan  stasiun Jaipur, stasiun Jaipur itu nanti setelah ini, jawabnya. Tapi tetap aku gak percaya begitu aja, akhirnya tanya ke orang lain lagi yang lebih muda (kelihatannya usianya sekitar 20 tahunan). “apa benar ini stasiun Jaipur?”, bukan, stasiun Jaipur setelah stasiun ini dan stasiun paling terakhir, jawabnya.

Ya udah akhirnya aku naik kereta lagi, karena dirasa percaya aja sama orang ini. Tapi, orang yang sebrang tempat dudukku itu turun dong. Ya udah aku tarik aja tas nya dan bilang “Hei, ini bukan stasiun Jaipur, stasiun Jaipur setelah ini”. Terus dia ngeliatin sinis dong, mungkin mikirnya “kamu siapa, kenal aja gak?”.

Aku mikirnya dia kan turis sama kaya aku, pasti tujuannya sama mau ke Jaipur. Nah kereta kan udah jalan gitu tapi masih pelan. Akhirnya aku minta tolong ke orang yang aku tanya itu buat ngasih tahu kalau ini bukan stasiun Jaipur ke orang sebrang tempat dudukku itu.

Karena keretanya udah jalan, langsung dong ditarik sambil bilang “hei, ini bukan stasiun Jaipur, ayo naik”. Lalu dia naik lagi dan kereta pun jalan mulai kencang. Nah baru deh di sini aku kenalan sama dia. Aku tanya aja “tujuan kamu mau ke Hawa Mahal kan?”, iya kok kamu tahu? (bukan mau ngegombal ya).

Aku jawab aja “oh kamu kelihatannya mau ke sana sama seperti aku, dan kalau boleh tahu kamu hotelnya di mana?”. Lalu dia buka hp dan tunjukin pemensanan hotelnya. Oh kita sama, aku juga di sini hostelnya. Lalu dia ekspresinya berubah dong dari yang bingung jadi senang, mungkin mikir untung gak nyasar. Baru deh kita sebutin nama masing-masing, namaku Budi dari Indonesia sambil julurin tangan. Oh aku Hiro dari Jepang, lanjutnya.

Nah setelah tiba di stasiun Jaipur yang benerannya, kita langsung order taxi bareng alias share cost biar hemat. Selama di perjalanan, aku cerita kalau selama di India gak bisa makan makanan India dan cuma banyak minum air mineral dan jus aja. Dia kaget dong dan nanya serius cuma minum itu aja? Iya, mau gimana lagi? Soalnya makanan di sini gak bisa masuk karena bumbunya terlalu kuat rasanya (padahal takut mencret).

Baca :  Alasan Kenapa Pilih Traveling Ke India

Dia bilang “sayang banget, jauh-jauh ke sini tapi gak makan makanan lokalnya. Yang namanya traveling itu harus mencicipi makanan lokalnya karena itu yang bikin lengkap selama traveling. Ya udah pokoknya nanti kalau kita udah sampai hostel, langsung cari makanan ya soalnya udah laper banget”.

Cari makan malem

Begitu udah sampe hostel, kita langsung check in dan minta satu kamar aja biar ada temannya. Ternyata kita berdua beda kamar, tapi untungnya kamarnya depan-depanan. Langsung masuk kamar masing-masing buat nyimpen tas dan langsung keluar cari makan. Oh iya, untung di samping hostelnya ada ATM, jadi gampang banget kalau mau ambil uang.

Berhubung kita nyampenya udah larut malem, jadi banyak banget toko atau tempat makan yang tutup. Udah muter-muter gak nemu juga, untungnya ada warung makan yang buka. Akhirnya kita mampir ke situ deh di warung makan vegetable gitu.

Di sinilah kejadian yang bikin ngakak dan gak akan terlupakan. Pas pesen makanan, seperti biasa aku cuma pesen air mineral dan satu es krim aja. Terus dia pilih makanan apa gitu, karena bingung dan lapernya dia asal tunjuk aja. Nah aku saranin aja kenapa gak pilih menu paketan biar puas, lagian juga harganya gak beda jauh? Oh iya bener, ya udah pilih paket ini aja deh bilangnya.

Ternyata kamu pinter ya pilih menu makanan, aku gak yakin kalau kamu gak bisa makan makanan India. Dilihat dari cara kamu ngomong sepertinya kamu tahu banyak tentang India deh. Pasti kamu udah mencicipi banyak makanan kan? tanyanya.

Wah enggak kok, aku cuma lihat aja di menunya dan kalau aku tahu tentang makanan India pasti bisa makan deh. Yang jelas aku beneran gak bisa makan makanan India, buktinya sekarang aku cuma pesen air mineral dan es krim aja.

Nah pas makanan kita udah ada diatas meja, aku langsung keluarin senjataku yaitu tissue basah dan mengelap bungkus es krim sama botolnya. Lalu dikomenlah sama dia “ngapain kamu sok bersih gitu? Udahlah namanya traveling itu mencoba hal yang baru dan bersikap biasa aja”. Daripada berdebat jadi aku cuma bilang “oh ini caraku aja kok, gak usah diikutin”.

Baca :  Menyusuri New Delhi, India. Enaknya Ke Mana?

Selanjutnya kita langsung makan. Karena aku cuma pesen dikit jadi cepet abis dong, dan dia nawarin makanannya. Tapi aku nolak gara-gara gak bisa makan. Tapi dia tetep maksa nyuruh makan, katanya kasihan kamu belum makan. Ya udah mumpung ada timun sama tomat, aku makan itu aja.

Terus dia tetep maksa lagi suruh makan, karena denger perutku bunyi KUKURUYUK. Dalam hati “oh my God, kenapa perutku bunyi lagi, kan malu”. Ditambah orang-orang di sekitar meja kita pada nengok dan ngeliatin aku lagi, asli sampe kedengeran begini. Jadi ya udah deh aku makan, ngicipin semacam kerupuk gitu.

Kerupuk terbang

Pas dicoba kok kaya opak gitu rasanya, enak banget. Ya udah aku makan ini aja deh. Terus Hiro masih nyuruh nambah dan ngabisin kerupuk itu biar aku kenyang. Pas mau ngambil, tiba-tiba kerupuk nya terbang kena kipas angin dan nyemplung ke mangkok yang ada bumbu-bumbunya. Lalu dia maksa harus makan sampe habis (sambil ketawa jahat).

Ya udah mau gak mau aku habisin. Gila rasanya itu gak bisa dibayangin dan digambarin kaya gimana. Pas dimakan asli baunya kuat banget. Makan sedikit minumnya harus banyak. Dan setelah habis bau rasa dan bumbunya gak hilang sampe besok.

Habis itu kita berdua ngakak sejadi-jadinya gara-gara berhasil habisin kerupuk yang terbang kena kipas angin dan nyemplung ke mangkok yang berisikan bumbu-bumbu, ditambah ekspresiku pas makan yang gimana gitu. Dari sini kita makin akrab dong, berasa ketemu saudara sendiri. Pokoknya ini kenangan yang gak akan terlupakan pertama kali nginjek kaki di Pink City, Jaipur.

Setelah makan, kita langsung balik ke hostel karena udah malem dan capek banget perjalanan di kereta yang hampir salah turun di stasiun yang gak tahu ap aitu namanya. Sebelum nyampe hostel, aku mampir ke tukang jus dulu, beli jus buat ngilangin rasa dan bau bumbu yang tadi dimakan. Beli jus manga dua porsi tapi tetep rasa dan bau bumbunya gak hilang. Wah gila sih.

Akhirnya kita balik ke hostel dan masuk ke kamar masing-masing. Sebelum tidur bersih-bersih dulu, karena tahu sendiri kan India itu debunya Subhanallah sekali. Bikin badan penuh dengan debu. Setelah beres bersih-bersih, aku lanjut tidur karena besok baru mulai explore Jaipur.

Nah kira-kira ada keseruan apa lagi ya pas explore Jaipur? Pokoknya seru banget lanjutan ceritanya lagi, karena Hiro mengalami hal yang tak terduga. Nanti aku lanjutin di sini ya. – Jalan yuk, kuy jalan

More Stories
Cara Mudah Dan Cepat Membuat Paspor Online Terbaru